5 Warung Makan Favorit di Sukabumi

5 Warung Makan Favorit di Sukabumi. Sejak pindah dari Bandung, saya dan anak-anak memang agak jarang makan di luar lias kulineran. Kalau dulu, si ayah yang suka rajin ngajak kami makan di luar dan coba-coba warung makan di Bandung. Sekarang, saya dan anak-anak LDM dengan si ayah, jadi agak rempong juga sih kalau mesti makan di luar dan bawa anak-anak. Tapi teuteup, kok, saya dan anak-anak unya warung makan favorit di Sukabumi. Yah, namanya urusan perut mah tetep aja dikejar kalau ada yang enak dan memang langganan sejak belum pindah ke Sukabumi. Jadi yah ini buat yang tinggal di luar Kota Sukabumi dan mungkin lagi lewat atau mampir ke sini, bisa cobain kuliner Sukanumi di 5 warung makan favorit saya ini.

Sotomie Mang Ece

Sotomie Mang Ece pernah saya ulas lengkap dalam satu postingan. Warung makan ini masih jadi favorit saya dan keluarga. Sudah ada di Sukabumi sejak tahun 1973. Saya makan di warung Soto Mie Mang Ece geerasi kedua yang dikelola oleh anaknya. Kebetulan, pengelolanya adalah teman saya, Karlina. Menurut saya sendiri, Karlina dan suaminya berhasil melestarikan rasanya hingga sama dengan rasa Soto Mie Mang Ece generasi pertama.

Soto Mie Mang Ece sudah jadi tempat makanan favorit sejak mama masih muda. Dulu, mama kerap mengajak saya dan adik-adik makan di kiosnya yang masih di Jalan Odeon. Kalau kini, saya kerap makan Soto Mie Mang Ece yang di Jalan Lettu Bakri.

Rasa kuahnya yang segar masih terasa melekat di mulut. Bawang goreng wangi yang membuat kuah menjadi pekat menambah gurih rasa kuahnya. Mie yang kenyal tanpa bahan pengawet membuat lidah bergoyang. Ah, pokoknya Soto Mie Mang Ece favorit saya pisanlah.

Warung Oni

Kalau ini adalah warung makan favorit alm. Bapak. Saya dan keluarga dulu kerap diajak makan di sana. Kiosnya terletak di atas trotoar  petigaan ja;an Moukhtar Obing, seberang Bank Mandiri. Warung makan ini baru buka pada sore hari. Namun, ramainya minta ampun. Menu favorit saya di sini yaitu tumis ikan asin sepat dengan segunung pete dan bawang. Rasanya gimana? Endeuuus bangetlaah apalagi makan dengan nasi timbel yang masih hangat. Wuih juara banget, deh. Selain tumis sepat, menu favorit di sini juga tumis peda. Tapi saya belum coba, mungkin enak juga. Soalnya saya suka agak terganggu dega rasa gatal sehabis makan ikan asin peda. Jadi saya belum coba tumis peda di Warung Oni.

Kalau anak-anak gimana? Tenang, Warung Oni menyediakan beragam menu ayam dan ikan, bisa digoreng maupun dibakar. Untuk anak-anak bisa memilih menu ayam goreng atau ayam bakar tanpa sambel tentunya. Harga makanan yang dijual ini masih terjangkau tapi rasanya luar biasa. Kalau saya sih sering jadi nambah. Duh, ketahuan deh doyan makannya.

Rumah Makan Ibu Bunut

Rumah makan ini juga legendaris, lho. Sudah ada sejak saya kecil. Dulu sewaktu kecil, alm. Bapak sering membawa pulang nasi rames dari rumah makan ibu bunut. Rasanya enaaaak banget. Hahaha, maklumlah anak kecil, jarang juga diajak makan di tempat makan. Seingat sya, bangunan rumah makan ini sejak dulu tampilannya sama. Ya begitu aja. Saat masuk ke dalam, kita akan disuguhi ruang makan dengan gaya jadul (memang sudah jadul sih) .

Gaya makannya ala-ala prasmanan gitu, sih. Nasinya ambil sendiri, lalu lauknya pilih untuk kemudian digoreng/dihangatkan lagi. Aneka lauk yang disajikan merupakan lauk pauk kas Sunda, yang dibuat secara digoreng, bakar, dan pepes.  Keunikan tempat makan ini menurut saya menyajikan enak macam lalapan. Bahkan banyak jenis daun lalapan yang saya tidak tahu namanya. Selain itu ada beragam sambel juga. Favorit saya sabel oncom.

Kalau soal rasa, tentu juara, deh. Soalnya bisa bertahan selama puluhan tahun berarti memang bisa mempertahankan rasa. Oh iya, di rumah makan ibu bunut juga ada aneka camilan khas Sunda yang dijual. Bahkan ada beberapa buah-buahan lokal yang dijual seperti pisang raja, labu kuinng, dan lain-lain. Jadi makan di sana bisa sekalian beli oleh-oleh juga.

Rumah Makan Sunda Rasa

Sukabumi sekarang memiliki banyak tempat makan baru, ada kafe tempat nongkrong yang menyediakan aneka menu western. Namun, favorit saya tempat rumah makan khas Sunda. Nah, rumah makan yang terbilang baru bagi saya dan saat saya coba rasanya juara adalah rumah makan sunda rasa.

Pertama kali makan di sini saat buka bersama keluarga. Saat itu alm. Bapak masih ada. Senang rasanya bisa mengajak keluarga termasuk Bapak makan di sana. Restorannya besar dengan interior yang menarik. Tempat parkirnya juga sangat luas. Saat itu bulan Ramadhan, sehingga kami disuguhi menu takjil berupa kolak pisang yang rasanya sangat enak. Alm. Bapak suka sekali dengan rasa kolak pisangnya.

Kemudian kami memesan menu-menu yang ada di buku menu. Menurut saya rasa masakan di sana enak semua. Favorit saya goreng ayam kampung kremesnya. Enak banget. Oh iya, di depan restoran juga menjual bika ambon khas Sukabumi. Rasanya enak banget, manisnya sendang dan empuk lembut di lidah. Bika Ambon Sunda Rasa juga favorit alm. Bapak. Duh, kalau makan di sana, saya suka teringat beliau, bagaimana senangnya beliau diajak makan di sana.

Rumah Makan Ayam Bunut

Nah tempat makan ini lokasinya tepat di seberang RSUD Syamsudin SH atau lebih dikenal dengan sebutan Rumah Sakit Bunut. Pertama kali ke sana saat bulan Ramadhan, dan pueenuuuh poool.  Saya jadi penasaran, apa rahasianya kok bisa tempat makan yang terbilang baru jika dibandingkan dengan rumah makan lainnya yang melegenda dan tempatnya juga tidak terlalu besar bisa penuh pengunjungnya. Saya dna keluarga pun coba makan di sana. Ternyata memang ada beberapa kelebihan rumah makan ini sehingga selalu penuh pengunjung.

Rasa enak memang selalu menjadi patokan sebuah rumah makan penuh pengunjungnya. Walaupun menu yang disajikan di rumah makan ini tidak terlalu banyak, tapi menurut saya rasanya enak dan cocok di lidah saya. Ayam gorengnya pas rasanya tidak terlalu asin atau ataupun gurih. Favorit saya ayam goreng kampungnya.

Harga makanan di sini terbilang terjangkau. Sepotong ayam goreng dibanderol dengan harga 10 K. Menu lainnya pun terbilang terjangkau, seperti tongseng, capcay, dan lain-lain. Selain makanan tentunya dijual juga beragam minuman yang djual dengan harga terjangkau kantong. Pantesan saja tempat ini selalu penuh karena menyajikan menu dengan rasa enak dan harga terjangkau.

Nah ini menurut saya yang mejadi poin yang membuat pelanggan puas. Makan di warung makan ini bisa mengambil nasi sepuasnya. Saya lihat banyak pelanggan yang mengambil nasi dengan porsi sangat besar memenuhi piring. Hihihi…saya lihat rata-rata pengunjung mengambil nasi dengan porsi sangat besar. Lalapan dan sambal pun bisa mengambil sebanyak yang kita suka. Hahaha…ternyata orang-orangd  di sini makannya rewog (banyak) yah.

Itulah 5 warung makan favorit di Sukabumi versi saya dan keluarga. Jika ada orang Sukabumi, tambahkan juga dong warung makan favorit kalian di kolom menu, biar bisa jadi referensi tempat makan saya dan keluarga juga. Cheerss.

 

rani yulianty

Dulu sempat menulis buku anak dan sudah menerbitkan sekitar 100an buku anak. Sekarang masih menulis satu dua buku anak dalam setahun. Lagi asyik ngeblog dan menikmati kegiatan ngeblognya, mau diundang event hayu, dikasih job review oke, nulis review tanpa embel-embel pesanan dari brand juga suka, kok karena merasa puas dengan produk yang dipakai. Suka jalan, suka jajan, suka anak-anak. Blog tentang anaknya ada di www.ceritaanakbunda.com

You may also like...

64 Responses

  1. Masakan sunda memang selalu menggoda ya mbak. Makan tanpa sambal itu seperti ada yang kurang 😀

  2. Nita mbul says:

    Tumis yg ada petenya bikin ngiler, secara kupecinta petai

  3. Ade anita says:

    Rumah makan sunda tuh selalu bikin kangen ya

  4. Ade anita says:

    Inget rumah makan sunda aku jadi pingin makan sambal oncom campur leunca dan pepes ayam. Nyam.

  5. jadi ngiler nih. kapan2 traktir kesana ya…

  6. retno says:

    aku bayangin masakan di warung Oni kok ngiler yaa, kayaknya nikmat banget kalau makan bareng-bareng, pasti nambah terus…

  7. Noe says:

    Ya Allah, iti ikan asin peda pakai peteee, tolong kirim kesini maaak. Ngenceesss ni

  8. Mama Karla says:

    Aku orang Jawa, tapi suka juga sama. asakan Sunda. Cita rasanya masih ada rasa manis-manisnya gitu. Endeus

  9. Salfok sama ikan bertabur pete, pasti mamakku bakal kegirangan kalau dibawa ke tempat macam ini
    Kalau bisa cantumin range harganya juga dong mbak biar bisa tahu gitu budgetnya hehe

  10. Yoanna Fayza says:

    Aduuh ngebayangin makanan khas sunda yang endeusss.. makannya pakai tangan, udah deh bakalan nambah 3 kali hahahah.

  11. Saya jarang ke Sukabumi. Paling mentok sampai Cisaat. Catat dulu nama-nama rumah makannya 🙂

  12. Saya jarang ke Sukabumi. Paling mentok sampai Cisaat. Catat dulu nama-nama rumah makannya

  13. Rani R says:

    Ih aku jadi kangen sama masakan Sunda, sampai sekarang meskipun udah pindah ke Jawa tapi masih suka masakan yang berbau pepes.

  14. indah nuria says:

    Itu enak semuaaaa mba. Dan aku liat ada pete sama ikan peda! Nikmat tiada tara hehehe. Btw, mamaku kampung di SUkabumi lhi, jadi Sukabumi punya tempat khusus di hati 🙂

  15. Saya jarang ke Sukabumi. Paling mentok sampai Cisaat. Cata dulu ah nama-nama restonya

  16. Kurang lebih begini juga syarat warung makan favorit kami sekeluarga, mba.
    Enak dan terjangkau!
    Apalagi kalau plus staff ramah, warung dan toilet bersih, instagramblea serta da musholla.
    Ini mah, Perfect Combo banget, yak! ^^

  17. citra says:

    itu petenya sangat menggoda sekali ya…. enaknya di Indonesia itu banyak sekali warung makan yang menggoda selera. Pantes aku kagak bisa kurus makan terus kalau jalan-jalan, ntar kalau ke sukabumi cobain ini deh

  18. handriati says:

    sip, bisa dijadikan referensi nih kalau ke Sukabumi hihihi…
    makanan daerah itu memang menggoda ya mba, jam segini liat foto makanan ku langsung pengen maksi 😀

  19. Siti Faridah says:

    Aku bukan orang Sukabumi tapi punya teman yang sekarang tinggal di Sukabumi. Bisa jadi rekomendasi kulineran pas ke Sukabumi nih. Menu makanannya menggoda semua.

  20. Juli says:

    Jadi ingat papaku yang suka mkanan Sunda. Kayaknya semua enakkk…

  21. Teh Rani itu di baskom merah tuh sambel bawang ya? Atau bukan?? Meuni banyak pisan ya itu.

  22. Yah aku kok ngiler ya lihat gambar-gambarnya. heheheh. Mereka pada buka cabang di Tangerang enggak Mba ? hehehe

  23. Ainhy says:

    Salfok sama petesnya mba, tetiba ngiler hihi. Boleh nih dijadikan rekomendasi warung makannya kalau punya kesempatan ke Suka Bumi.

  24. Ika Puspita says:

    Duuh, jadi ngiler liat makanannya. Masakan sunda itu emang ngangenin, padahal aku cuma bbrp tahun tinggal di tanah sunda tp alhamdulillah cocok sama masakannya

  25. Sukabumi teryata banyak banget warung makan enak. Skaramg ga perlu kuatir lagi nih kalau ke Sukabumi 🙂

  26. Lidya says:

    Jadi pingin ke Warung Mang Oi, ada pepes pedanya hmmmm bikin ngiler. Aku kalao makan peda bisa habis banyaknasinya 😀

  27. Waduh, aku gagal fokus ama foto pete yang montok amir di sana, wakaka.

  28. Prita HW says:

    Jadi referensi nih kl ke Sukabumi, ditemenin ga teh kl mau ke warung2nya? hehe.. Penasaran miesotonya

  29. ceritanya di Belakang Dustira ada yg jual soto mie kusedih banget airnya dah kyk mau berenang sementara macam kikil dan mienya sikit harganya mahal rasanya juga kesana kemari wkwkk ntar kalau ke Sukabumi jadi penhen cobain soto mie mang Ece

  30. Echi mustika says:

    Wah temanya ayam semua ya mba, kapan-kapan mampir ah kalo main ke sukBumi

  31. Leyla says:

    Menu favoritnya juga kesukaan saya nih karena saya juga lidah Sunda, apalagi ada jengkol dan petenya wkwk

  32. Rahmah says:

    Masuk wishlist Mba kalau kami liburan ke wilayah Sukabumi. Semoga segera terwujud jalan jalannya

  33. Siti hairul says:

    Mbak, aku penasaran dengan ayam bunutnya. Kapan2 deh kalo mampir Sukabumi ta nyicipin

  34. Heni Puspita says:

    Mataku langsung tertuju pada petenya dan tumis bawangnya yang aw aw, nasi mana nasiiii

  35. DuniaQtoy says:

    yang warung Oni kok bikin kemecer ya, kayaknya nikmat banget pedanya, makan sama nasi putih wah lupa deh diet

  36. Diah says:

    Mbak, yang RM. Ibu Bunut dan Ayam Bunut itu masih ada hubungannya ya? apa namanya aja yg kebetulan sama? 😀
    btw, saya ngences lihat yg ikan bertabur bawang di Warung Oni itu, nyaaamiiii

  37. Dewi Natalia says:

    Aku paling suka masakan2 Sunda gitu. Enak-enak2 ya mba. Kapan2 aku main ah ke Sukabumi. Kalau restoran favorit aku semuanya ada di Jakarta mba. Aku ulas juga di blog aku.

  38. Indira W says:

    Aku sih maunya cobain semua yang ada di postingan Ini Mbak. Tapi nggak tahu kapan bakal terwujud.

  39. mara soo says:

    Aku belun pernah k Sukabumi, makanannya pun asing.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *