Buka Puasa di Rumah atau Buka Bersama di Luar?

Buka puasa

Buka Puasa Di Rumah atau Buka Bersama Di Luar? Kalau kamu pilih mana? Kalau saat ini saya lebih memilih untuk buka puasa di rumah. Momen bulan Ramadhan memang selalu ditunggu oleh saya pribadi dan oleh seluruh umat Islam di seluruh penjuru dunia. Bulan Ramadhan merupakan bulan suci, pada bulan inilah, kita sebagai umat Islam diwajibkan melaksanakan ibadah selama bulan Ramadhan, di antaranya berpuasa, berzakat, shalat tarawih, dan ibadah-ibadah lainnya. Kalau bagi saya pribadi, bulan Ramadhan merupakan bulan yang tepat untuk men-charge ruhani selama satu bulan agar bisa bulan-bulan lainnya ruhani saya memiliki baterai yang cukup.

Menjelang bulan Ramadhan, kita semua sudah sibuk menyiapkan diri untuk menyambutnya. Ada yang dengan cara berbelanja kebutuhan pokok yang banyak untuk menyuplai stok makanan selama bulan Ramadhan. Ada juga yang menyiapkan diri dengan bebenah rumah, membersihkan rumah, dan merapikan diri. Kalau saya pribadi sih persiapannya sederhana saja, cukup memastikan badan fit dan sehat agar lancar melaksanakan kegiatan yang padat selama bulan Ramadhan, terutama saat menjalankan ibadah puasa siang hari, shalat tarawih, dan bangun sepertiga malam untuk menyiapkan menu sahur.

Nah, salah satu momen bulan Ramadhan yang sangat dinanti sejak kecil adalah momen buka puasa. Sewaktu masih anak-anak dan mulai melaksanakan ibadah puasa, rasanya waktu berjalan sangat lambat selama menanti waktu buka puasa. Apalagi saat menit-menit menjelang bedug bertalu, rasanya lamaaa sekali. Tapi, saat adzan maghrib berkumandang dan waktu berbuka tiba, rasanya senang sekali, apalagi mamah menyiapkan aneka makanan enak untuk buka puasa.

Saat berpuasa, rasanya ingin mengumpulkan semua makanan dan memakan semuanya pada saat berbuka. Eh, saat waktunya berbuka tiba, perut malah kekenyangan. Apalagi masakan mamah enak, jadinya makanan yang ditimbun sejak siang malah enggak dimakan.

Namun, momen-momen menyenangkan saat buka puasa lambat laun mulai pudar. Apalagi setelah merantau dan jauh dari keluarga. Hidup mandiri sebagai anak kost membuat saya tidak terlalu antusias menantikan waktu buka puasa saat menjalankan ibadah puasa di bulan Ramadhan. Sebagai anak kost, tentu saja saya maunya praktis, makanan untuk buka puasa tinggal beli di warung makan. Malahan, saat sudah bekerja seringnya buka puasa di luar bersama teman kerja. Padahal sering sekali kangen dengan momen buka puasa di rumah bersama keluarga.

Setelah menikah, saya masih tetap bekerja. Pulang dari kantor sore hari dan seringkai pas waktu adzan maghrib. Sehingga kadang, saya mesti takjil di perjalanan. Lalu, sampai di rumah menyiapkan menu buka puasa seadanya. Seringnya sih beli makanan matang karena nggak sempat masak. Untungnya, si ayah nggak protes dijejelin makanan warung sebelah. Dia tahu kapasitas masak istrinya minim, daripada buka puasa nggak nikmat mungkin lebih baik beli di warung makan.

Dulu rasanya, kegiatan di bulan Ramadhan kurang maksimal. Saat malam hari mesti shalat tarawih dan tadarus Al Quran, badan sudah sangat lelah sekali. Apalagi, mesti bangun juga untuk menyiapkan sahur. Rasanya banyak momen bulan Ramadhan yang terlewatkan begitu saja.

Sekarang, saya sudah tidak bekerja. Ini bulan Ramadhan kedua yang saya jalani setelah resign dari pekerjaan. Alhamdulillah, tahun kemarin bisa melaksanakan ibadah di bulan Ramadhan dengan lebih mantap. Bisa mengikuti kegiatan pengajian di masjid yang diadakan setiap hari, bisa shalat tarawih di masjid tanpa bolong, bahkan bisa ikut itikaf di masjid.

Rasanya menjalankan ibadah di bulan Ramadhan lebih bermakna. Berhubung saya sudah tidak bekerja, momen berbuka bersama keluarga pun banyak dilakukan di rumah. Buka bersama di luar dapat dihitung dengan jari. Itu pun karena keluarga adik ingin buka bersama di luar. Sudah keenakan berbuka di rumah, rasanya malas jika harus bermacet ria di jalan. Belum lagi, saat makan tidak tenang karena tempat makan yang penuh dan banyak orang mengantre nunggu giliran tempat duduk. Lalu, shalat maghrib pun terburu-buru karena temlat shalat yang penuh. Kalau dulu, rasanya biasa saja melakukan itu, kalau sekarang rasanya malas dan lebih baik buka puasa di rumah. Walaupun sebenarnya, ada saja sih rasa kangen bukber di luar bersama teman ataupun keluarga besar. Asal jangan keseringan sih, hayu aja.

Nah tulisan ini merupakan tulisan hari pertama yang diikutsertakan dalam BPN Challenge Ramadhan, kalau teman-teman ikutan jugakah?

rani yulianty

Dulu sempat menulis buku anak dan sudah menerbitkan sekitar 100an buku anak. Sekarang masih menulis satu dua buku anak dalam setahun. Lagi asyik ngeblog dan menikmati kegiatan ngeblognya, mau diundang event hayu, dikasih job review oke, nulis review tanpa embel-embel pesanan dari brand juga suka, kok karena merasa puas dengan produk yang dipakai. Suka jalan, suka jajan, suka anak-anak. Blog tentang anaknya ada di www.ceritaanakbunda.com

You may also like...

7 Responses

  1. Aku sebenernya lebih suka buka puasa di rumah aja. Bareng suami dan anak-anak. Terasa deh nikmatnya puasa. Tapi buka puasa di luar bareng temen juga nyenengin. Jadi refreshing dari penatnya rutinitas. Yang malesnya, pulang malemnya. Mana rumahku kan jauh. Ihiks.. 😀

  2. Karena temen2 jauh jadi klo bukber di luar paling ama sahabat tetangga deket n suami ama anak aja.. Tipe buka di rumah cz males macet n ngantri, tapi kalo wiken gpp buka diluar ganti suasana

  3. aku juga tim di rumah teh ga kuat bawa krucil keluar dengan kondisi jalan rame, restoran rame hahaha…
    insyaAlloh ikutan challengenya semangat teh

  4. Sama, aku juga orang rumahan, hihi… Tapi kalo pas lagi dapet kelas malem, ya udah bukanya di luar, di ruang guru bareng2 pake takjil dari kantor hihihi

  5. lendyagasshi says:

    Dulu pas kuliah dan kerja, memang lebih senang buka puasa di luar bareng temen-temen.
    Sekarang, merasakan nikmatnya berbuka dan sholat di masjid bersama suami dan anak-anak.
    MashaAllah~
    Indahnya….

  6. Di rumah sekarang enaknya rempooong bawa anak 3 gak kuat bukber di luar

  7. lendyagasshi says:

    Iyaa banget, teh…
    Kalau niat buka bersama di luar, lebih baik berangkat dari rumah abis Ashar banget.
    Soalnya kalo ga gitu, hadeeww…siap-siap zoonk deeh..
    Kalo orang dewasa mah…in syaa Allah ga apa-apa, yang kesian kalau pas sama anak-anak.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *