Buku Lagi … Buku Lagi …

Buku Lagi … Buku Lagi … Itu ucapan mama pada saya kalau saya habis membeli buku. Tapi itu dulu saat saya masih single dan belum punya duo F yang menggemaskan.

 

Sejak kapan suka membaca?

Saya punya kisah unik dengan kebiasaan membaca. Dimulai dari saat saya sama sekali belum bisa membaca dan tidak ada yang mengajarinya. Saya bisa membaca karena sering mendengar bibi saya membaca nyaring majalah. Tiba-tiba saja saya mampu memahami huruf-huruf yang berendengan. Voilaaa… sejak itu saya suka membaca. Tapi pada saat saya masih kecil, saya kekurangan bahan bacaan. Jadi, buku yang saya baca paling buku pelajaran dan buku-buku di perpustakaan sekolah.

Saat SMP, saya sering menyisihkan uang jajan untuk membeli majalah dan komik. Saya pun jadi anggota tempat peminjaman buku dan komik.

 

Saya sempat mengalami masa malas membaca saat SMU. Rasanya minat baca saya berkurang. Lalu saat kuliah saya memaksakan diri untuk membaca buku. Alhamdulillah rasa suka saya terhadap buku kembali hadir. Hingga akhirnya saya bekerja di sebuah penerbitan dan mampu belanja buku.

 

Ya …. saya sering menghabiskan uang gaji saya untuk membeli buku. Jika ada pameran buku yang menawarkan diskon, saya pasti akan memborong. Impian saya punya perpustakaan sendiri. Saya menyimpan buku-buku kesayangan di rak buku. Sengaja membeli rak buku yang besar untuk menyimpan koleksi saya.

 

Buku, dulu, dan kini

Dulu, buku menjadi teman saya saat sedih, saat senang. Saya lebih senang menghabiskan waktu membaca buku daripada kumpul bersama teman-teman. Rasanya buku menjadi teman setia. Buku pun memenuhi rasa ingin tahu saya. Namun, ternyata saya mendapat jodoh seseorang yang kurang suka dengan buku. Seseorang yang memiliki kepribadian yang berkebalikan dengan saya. Jika saya seorang introvert maka dia adalah seorang ekstrovert sejati yang suka berada di keramaian.

 

Lambat laun, saya pun mulai mengurangi intensitas pertemuan dengan buku. Lalu, setelah menikah, kami pun sempat ber[indah-pindah kontrakan, dari kontrakan yang sedang hingga kecil. Setiap pindah kontrakan, agak repot juga membereskannya. Hingga akhirnya kami memutuskan untuk menitipkan koleksi buku saya di rumah orangtua. Sedih juga sih harus berpisah dengan buku. Berkardus-kardus buku dititipkan di rumah orangtua.

 

Selama di Bandung, saya masih membeli dan menimbun buku. Walaupun tidak sebanyak dulu. Hingga akhirnya, sekarang saya pindah ke rumah orangtua di Sukabumi. Saya pun berniat membereskan koleksi buku saya yang disimpan di gudang. Alangkah sedihnya hati saya saat ternyata sebagian besar buku-buku saya rusak. Kebanyakan karena dimakan tikus, ada juga yang rusak karena kena bocor. Hiks… sedih banget.

 

Walaupun saya sempat menyelamatkan sebagian kecil koleksi saya. Alhamdulillah buku bacaan anak-anak masih sebagian masih sempat diselamatkan. Dulu memang rajin mengoleksi buku bacaan anak-anak dengan tujuan sebagai bekal kalau saya punya anak. Walaupun ternyata sebagian besar tidak bisa saya berikan kepada anak-anak karena kondisinya yang rusak.

 

Sekarang saya belum punya rak khusus untuk menyimpan koleksi buku saya. Tapi saya bercita-cita akan kembali menghidupkan impian saya punya perpustakaan sendiri untuk menyimpan koleksi buku saya.

 

 

 

rani yulianty

Dulu sempat menulis buku anak dan sudah menerbitkan sekitar 100an buku anak. Sekarang masih menulis satu dua buku anak dalam setahun. Lagi asyik ngeblog dan menikmati kegiatan ngeblognya, mau diundang event hayu, dikasih job review oke, nulis review tanpa embel-embel pesanan dari brand juga suka, kok karena merasa puas dengan produk yang dipakai. Suka jalan, suka jajan, suka anak-anak. Blog tentang anaknya ada di www.ceritaanakbunda.com

You may also like...

35 Responses

  1. Aku juga dulu SMP jaga perpus teh, perpus dulu sepi yang datang dia lagi dia lagi bahkan cuman orang yang ngegebet saya yg rajin datang (ceileh PD bener eike) tapi kenyataan begitu kantin lebih rame dibanding perpus minat baca dari dulu emang kering ya teh. Aku juga dulu saking pengen baca komik merelakan ga jajan makanya jadi penjaga perpus hahaha biar bisa pinjem di taman bacaan 🙂
    buku bagus aku udah dijualin sama pembantu yang dulu sejak nikah aku mulai koleksi kembali alhamdulilah suami ga pernah marah kalau aku jajan buku

  2. Aku salfok baca profil mu mba , hebat bener pernah menerbitkan lebih dari 100 buku anak hehe

  3. Salut banget sama orang2 yang hobi baca dan bukan sekadar bilang hobi, tapi beneran hobi.
    Saya hobi baca, tapi buku yang belum dibaca masih teronggok, saya kadang mikir, ini beneran kah saya hobi baca, kok alasannya banyak benerrr buat nunda baca hahaha

  4. Mpo ratne says:

    Kalau Mpo sewaktu kecil suka sewa buku. Hahaha ketahuan zaman old. Sekarang lebih suka baca blog dan media online

  5. Retno says:

    Aku juga dulu senang banget membaca. Kalau sudsh baca buku susah berhentinya. Tapi sekarang kok rasanya kayak kurang waktu buat baca buku, atau aku emang udah malas baca ya..? Mungkin emang kudu memaksa diri ya..

  6. Yoanna Fayza says:

    Aku seneng banget nongkrong di perpus sejak smp, bongkar2 rak buku. Kalau beli malah jarang karena duit jajan mepet. Sekarang setelah punya anak pingin bisa bikin perpustakaan sendiri di rumah 🙂

  7. Shofia says:

    Waah mantap mbak. Saya sejak sd suka banget baca sampai mata jadi minus, tapi sejak kuliah manurun drastis jauhhhhh 🙁 ingin membangkitkan semangat baca lagi jadinya hehe

  8. Aku dari kecil dididik suka baca sama orang tua, katanya yang penting seneng baca dulu. Nanti seiring tambah usia, tingkatkan kualitas bacaannya. Membaca memang jadi jendela dunia ya.

  9. Sekar says:

    Mbak raniiii kita jodoooh hahaha *tosss* Akhirnya kumenemukan booknerd juga yaaa. Ayok mbak pankapan kopdaran kita 😀
    Resolusi 2019 ku adalah nambah rak buku di rumah dan bikin perpustakaan besar berjendela, berAC, tempat buat diskusi dan sekadar ngeteh hehe

  10. Jiah says:

    Aku juga punya impian untuk perpustakaan sendiri. Beli bukunya pas udah kerja. Masa sekolah gak ada duit buat beli

  11. Siti Faridah says:

    Kalau aku pengen punya rak khusus untuk buku dan punya taman bacaan mini. Emakku juga selalu bilang kalau aku lebih suka belanja buku daripada belanja baju. Hehehe.

  12. Sejak pindah rumah juga saya masih belum punya tempat untuk menyimpan koleksi buku. Masih banyak yang harus ditata. Padahal saya senang kalau di rumah ada perpustakaan mini

  13. oh buku…aku sering tergila2 sama buku. sama dg mba rani, waktu kerja sering sisihkan gaji utk post buku tiap bulannya, sering borong buku dipameran. rak buku masih aman, karena masih tinggal dirumah ortu. sampai buku sekolah masih saya simpan dalam kardus. terlalu sayang.

    mama sering nyuruh jual buku2nya. tapi masih aku pertahankan. buku ibarat harta kekayaan buatku. bingung juga kenapa begitu ya.

  14. Ida Tahmidah says:

    Saya mah merasa minat baca bukunya menurun drastis sejak anak lima heu..ga ada wkt kyknya dulu..sekarang malah masih padahal anak sdh pd besar

  15. Utie adnu says:

    Samaa akupun gitu mba,, bahkan saking seringnya beli buku smp Ada yg diplastikkin blm di baca

  16. Siti hairul says:

    Aku baca profilmu udah dari kapan itu dan takjub udah menerbitkan 100 buku anak. Masya Allah. Aku pengen banget dari dulu menulis buku anak

  17. Huhu, aku udah lama gak beli buku. Buku untuk aku sendiri maksudnya. Kalo beli buku anak-anak sih lumayan sering. Kangen juga sih. Tapinya, kemampuan baca buku, apalagi buku tebal, udah payah. Terganti dengan baca e-book. 🙁

  18. Semangat Mbk, aku juga pengen punya perpus pribadi di rumah, sementara buku aja dulu masuk dalam 2 rak buku hehe tapi enggak pernah rapi

  19. Semangat Mbk, aku juga pengen punya perpus pribadi di rumah, sementara buku aja dulu masuk dalam 2 rak buku hehe tapi enggak pernah rapi

  20. Mbaa, dama kayak aku nih. Slalu punya perpus pribadi dan hobby banget numpuk buku 🙂

  21. Lidya says:

    AKu punya lemari besar banget sengaja di pesan isinya skr buku semua mbak, sekarang lebih sering buku buat anak-anak

  22. Amin,, akin semoga terwujud ya punya perpustakaan sendiri. Aku juga pengen sih kak tapi apa daya rumah terlihat sempit banget.

  23. Desi Namora says:

    buku2 saya malah udah dikirim semua ke rumah Ibu, dulu pas masih pindah2 kosan , kelabakan bgt buat pindahan. kardus2 banyakan isinya buku. Ampe yg pindahan suka komen, barangnya Mba buku semua kyknya, alias kardusnya berat2 hehe

  24. Sejak ada internet aku sudah jarang membaca buku.
    Lebih sering membaca artikel di dunia maya, plus BW, hahaha…
    Demi apa cobak?

  25. Bunda Biya says:

    Saya juga suka baca sejak TK mba. Mulai baca majalah, komik, novel sampai tema yang agak berat

  26. Zia says:

    Aku tahun ini beli buku cuma beberapa biji aja. Sejak jadi ibu-ibu gini jadi susah mau baca buku, selancar di dunia maya sekarang lebih seringnya.

  27. Novitania says:

    Akupun suka baca dulu, sampe kertas bekas gorengan aja ku baca. Tapi skrg perlahan lahan mulai jarang baca. Padahal makin srg nulis harusnya makin vanyak baca ya kak

  28. Dari kecil koleksi bukuku banyaaakkkk… rata2 isinya karya Enid Blyton, Alfred Hitchock, Bung Smas dan Arswendo. Hanya saja ketika pindah ikut suami, buku2 yang tertinggal di rumah ortu ini ga ada yang merawat. Habis dikoyak rayap huhuuuu… menangis darah lah aku. Tapi ya mau gimana lagi. Sekarang masih terus berburu buku serupa di lapak2 online buku second, sedikit demi sedikit mengembalikan koleksi buku lama walaupun memang bukan milik sendiri dari barunya. Sedemikian parahnya aku yang hobi nimbun buku ini :))

  29. April Hamsa says:

    Duh aku jd diingatkan supaya makin rajin baca buku. 2018 aku sukanya beli buku dan menimbun hahaha jd malu.
    Moga 2019 buku2 itu kubaca dan kalau beli buku ya beneran dibaca #tutup muka

  30. lendyagasshi says:

    HUaaa~
    Rasanya mau nangis kenceng kalo ngliat keadaan buku-buku keshayangan gak seperti saat pertama kali kita beli.

    **pelukin satusatu bukunya teh Raniiii….

  31. Indah Nuria says:

    Aku sampai sekarang selalu mengoleksinya mba.. walaupun banyak ebooks juga. Jadi koleksiku bejibun

  32. Semenjak punya bocil, udah jarang banget baca buku apalagi beli buku. Selain nggak ada waktu buat baca buku, juga sudah nggak ada tempat lagi tempat buat nyimpan buku di rumah mertua. Selain itu juga ada beberapa buku belum terbaca.

  33. Ade anita says:

    Wahhh keren dirimu pernah nerbitin banyak buku anak ya (*baca profilemu)

  34. Cari angin says:

    Aku jujur. Aku malas baca buku tapi kalo dah ketemu buku yg aku suka bisa ngotot baca sampai tamat dan lupa tidur n makan

  35. Diah says:

    Sejak nikah intensitas baca buku saya semakin menurun Mbak. Hampir tiap tahun masih mengisi Challenge di Goodreads tapi gak pernah tercapai, 50% aja jauh dari kata berhasil. Fiuuhh. Ehyaa jadi ingat koleksi buku saya dalam container plastik gitu, karena belum punya rak buku juga jadinya disimpan disitu. Ini nanti klo udah pindahan, mau ngecek, semoga sih gak rusak karena lembab ataupun dimakan rayap, hikss.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *