DIY: Membuat Playdough Sendiri

DIY: Membuat Playdoh Sendiri. Tapi bukan saya buat melainkan anak-anak. Ya, anak-anak, saya saja hampir tidak percaya saat Fathan request mau buat playdoh sendiri. Baiklah, saya tinggal menyiapkan bahan-bahannya.

Anak-anak memang suka banget main playdoh. Zamannya saya masih kerja, sering banget ke Lavie (toko mainan dan perlengkapan anak di Bandung) dan hampir setiap minggu beli playdoh. Tapi setelah tidak bekerja, saya tidak pernah lagi membelikan anak-anak playdoh. Selain memang sudah tidak tinggal di Bandung dan di sini ke toko mainan jauh, tidak ada lagi buget foya-foya beli playdoh yang dimainin sebentar lalu terbengkalai. Hehehe … padahal banyak manfaat bermain playdoh. Tapi ternyata anak-anak punya inisiatif membuatnya. Fathan dan Fakhira semangat sekali membuat playdoh.

Sebenarnya, saya sudah lama juga sih niat membuat playdoh untuk anak-anak. Apalagi sekarang saya sudah tidak bekerja dan seharusnya punya lebih banyak waktu di rumah. Tapi tidak disangka, ternyata pekerjaan rumah tangga itu lebih banyak daripada pekerjaan di kantor. Dari bangun tidur sampai mau tidur lagi rasanya tidak berheni-henti. Baru aja selesai nyapu, sudah ada teriakan, β€œBundaaa mau pipis,” baru selesai bersihin si kecil pipis, si sulung numpahin susu di lantai, baru selesai ngepel, si kecil ngacak-ngacak mainan, hahaha itulah jobdesk ibu rumah tangga yang kadang tidak terukur kpi-nya. Rutinitas yang mengharuskan saya selalu menarik napas dalam-dalam biar tetap tenang.

Jobdesk IRT

Jadi ibu rumah tangga dan setiap hari berjibaku dengan rutinitas pekerjaan rumah yang tiada habisnya, membuat saya harus lebih kreatif dalam menyediakan waktu dan permainan bersama anak-anak. Tidak semua mainan harus dibeli, tapi juga bisa dibuat. Alhamdulillah, ternyata inisiatif membuat mainan sendiri malah datang dari anak-anak. Sehingga saya pun jadi semangat membuatnya. Ya, saya lihat-lihat dulu referensi membuat playdoh. Ternyata memang mudah. Bahan-bahannya pun sebagian ada di dapur. Hihihi..tinggal saya menyiapkannya.

Bahan-bahan yang digunakan

  • Tepung terigu (1 cangkir untuk 1 resep)
  • Minyak goreng (1 sdm untuk 1 resep)
  • Pewarna makanan (merah, kuning, biru)
  • Garam (1/2 cangkir untuk 1 resep)
  • Air hangat secukupnya

Cara membuat

  • Campur air hangat dan garam, aduk rata hingga larut
  • Masukkan minyak goreng
  • Masukkan pewarna makanan dan aduk rata
  • Perlahan-lahan masukkan tepung terigu, aduk menggunakan sendok. Lalu setelah tercampur rata, uleni dengan tangan.

Semua proses pembuatannya, anak-anak membuatnya sendiri, lho. Saya cuma memberi intruksi pada anak-anak. Saya memberi intruksi pada Fathan yang memang sudah bisa menerima perintah. Lalu si kecil Fakhira akan mengikuti apa yang dilakukan kakaknya. Ternyata, anak-anak sangat menyukai proses pembuatan playdoh ini.

Setelah membuat playdoh, mereka pun langsung asyik memainkan playdoh buatan mereka bersama-sama.

Saya pun merasakan banyak manfaat dari kegiatan ini yaitu:

Anak-anak sebelumnya selalu tahu segala sesuatu itu secara instan. Mau mainan, tinggal merengek minta dibelikan. Mau makanan yang disukai tinggal minta disiapkan. Dengan kegiatan membuat playdoh sendiri mereka jadi tahu bahwa segala sesuatu itu ada proses pembuatannya, tidak instan. Sehingga mereka bisa lebih menghargai proses pembuatan barang. Jangka panjangnya, mereka bisa lebih mengharga barang dan segala sesuatu yang mereka miliki.

Membuat playdoh itu memakai pewarna makanan. Fathan sendiri sudah tahu warna-warna primer. Namun, dalam proses pembuatannya, mereka juga bereksplorasi mencampur-campur warna sehingga terbentuk warna baru.

Melatih otorik halus sangat penting dilakukan pada saat balita karena akan mendukung kemampuan lainnya di masa akan datang seperti kemampuan menulis dan memegang alat tulis. Nah, saat membuat playdough ada kegiatan mengaduk adonan dan menguleni adonan, kegiatan tersebut dapat melatih motorik halus anak-anak.

Pada saat proses pembuatan playdough, kreativitas anak-anak terlatih. Lalu, saat memainkannya, anak-anak pun secara kreatif membentuk berbagai macam benda dari playdoh buatan sendiri.

Saat bermain paydough buatan sendiri, imajinasi mereka pun berkembang. Saat memainkan playdough, Fathan berimajinasi membuat pizza dan burger, sementara Fakhira berimajinasi membuat mie hijau.

Fathan Fakira bukan jenis saudara yang selalu akur. Haha hampir setiap hari mereka bertengkar dan bikin pusing kepala. Namun, setelah melakuan kegiatan bermain bersama dan membuat mainan bersama, mereka lebih kompak. Mereka pun jadi belajar berbagi antarsaudara.

Itulah anak-anak dengan dunia mereka yang menyenangkan. Dengan melakukan kegiatan-kegiatanbersama mereka di rumah, mereka pun jadi banyak mempelajari hal baru di rumah.

Oh iya, videoΒ  anak-anak membuat playdoh sendiri bisa ditonton di sini, yaa

rani yulianty

Dulu sempat menulis buku anak dan sudah menerbitkan sekitar 100an buku anak. Sekarang masih menulis satu dua buku anak dalam setahun. Lagi asyik ngeblog dan menikmati kegiatan ngeblognya, mau diundang event hayu, dikasih job review oke, nulis review tanpa embel-embel pesanan dari brand juga suka, kok karena merasa puas dengan produk yang dipakai. Suka jalan, suka jajan, suka anak-anak. Blog tentang anaknya ada di www.ceritaanakbunda.com

You may also like...

41 Responses

  1. gampang banget teh mau praktek ah tinggal beli pewarnanya aja πŸ™‚ daripada beli ya teh mending bikin sendiri

  2. Gampang dan aman ya teh tapi kalo seumuran gen dia bakal kira makanan heheh tfs ya teh ngga sabar nih pengen stimulasi juga

  3. Penting inih! Duku waktu si bungsu di tk, gurunya bikin tp aku ga merhatiin, hiks

  4. Wah, boleh-boleh nih dicoba. 2 anakku yang kecil suka banget. Hampir tiap hari pasti main.

  5. Raisa Hakim says:

    Wah mau langsung praktekin ah secara banyak bocah dirumah daripada main gadget mulu ya ini juga murce. Mantap teh…

  6. gita says:

    wah bermanfaat banget nih infonya. Beruntung banget Fathan dan Fakhira punya bunda kreatif kayak teh Rani πŸ™‚

  7. Ida Tahmidah says:

    Wah asyiiik anak2 pasti bakalan seneng banget ya bs berkreasi sendiri…:)

  8. Waah keren banget dedek-dedek bikin mainannya sendiri.

  9. Teh, aku biasanya pakai hair conditioner daripada minyak. Soalnya kalau pakai minyak goreng, bekas mainnya suka susah bersihinnya. Aku belinya conditioner yang murah meriah aja.

  10. Fathan pinteeeer. Anak2 saya juga klo udah bikin playdough itu anteng pisan, teh. Kapan2 main bareng, yu.

  11. Noe says:

    Lebih asik dan lebih murah juga ya sebenernya bikin play dough sendiri gitu. Kalo pasir kinetik oernah bikin sndiri jg gk mba

  12. Diah says:

    saya juga biasa buat playdough bareng ponakan, soalnya ponakan cewek dan suka main playdough, waktu itu anak sendiri kayaknya belum minat.
    hmm, jadi pengen ajakin Kakak Faraz buat dan playdough jg ahh klo weekend.
    kalii aja dia udah tertarik πŸ™‚ daripada nonton youtube mulu habisin quota emaknya hihihih

  13. Dwi Puspita says:

    Waaaa…ini nih akhirnya nemu. Dari kapan mau cari ini tapi males banget cari di gugel. Kok ya ketepakan pas BW ini yg dibahas… makasih mbak…ternyata caranya gampil banget…besok saya eksekusi ke anak…hehehe

  14. rizka edmanda says:

    wah kreatif banget ibu nya, bener juga nih bisa dibuat dirumah udah gitu lebih aman pula alau kejilat-jilat.. makasi sharing nya mba bener-bener menginspirasi

  15. Kang Masroer says:

    Wah ternyata enggak susah-susah amat ya buatnya .. kalau begitu mending buat aja daripada beli.. Iya kan? makasih ya mbak sudah berbagi..

  16. Fenni Bungsu says:

    Nggak ribet yah buat dicoba, karena caranya simple, dan bisa jadi pilihan mainan bermanfaat

  17. Jiah says:

    Boleh banget dicoba. Ponakanku nih suka beli lalu digiling2, diiris, buang. Gitu terus sampai bosan

  18. Ternyata mudah banget ya bikinnya jadi pengen coba bikin sama anak2 , soale kalau beli harganya lumayan banget hehe.

  19. April Hamsa says:

    Wah tengkyu resepnya.
    Anak2 dulu sering bikin pas masih sekolah. Skrng jarang bikin haha.
    Enaknya bisa bikin banyak jd hemat gk jajan2 ya πŸ˜€

  20. Anak-anakku juga sering bikin playdough sendiri, Mbak. Dulu malah yang ngajarin si kakak pas masih TK B (sekarang udah SD). Emaknya diajarin anaknya. Hihihi.
    Sekarang yang masih seneng bikin si adik yang masih TK A

  21. gita siwi says:

    Anak dan aktivitas itu seru ya seperti halnya playdough ini. Bikin mereka tergali kreatifitasnya

  22. Mechta says:

    Wah pinter ya mas Fathan dan adek Fahira membuat playdough sendiri.. trims resepnya ya..mau nyontek juga buat mainan krucil kalau pas ke rumah..hehe…

  23. lendyagasshi says:

    Iyaaa…
    Kami selama ini juga suka beliin Playdough dan ternyata antara beli sama bikin sendiri, kok bagusan bikin sendiri yaa…??
    Selain lebih awet ((gak mudah keras)) juga lebih aman karena semua bahannya food grade.
    Jadi kalo abis main langsung ((gak sengaja)) ambil makanan, no worries again…

    Yeaay~

  24. Suka deh dengan tips membuat playdough nya. gak kebayang ternyata bisa buat sendiri ya. Sekarang mah apa2 bisa dishare sih infonya jadi kita bisa tahu via pengalaman teman-teman blogger. Kalau tahu gitu, dulu aku bisa bikin sendiri ya hehehe

  25. wah mantap teh Rani keren nih berhenti kerja betul2 membersamai anak2. Pilihan yang tepat teh…nanti sudah mereka besar bisa lebih mensyukuri pilihan ini πŸ™‚

  26. Hihi baru kemarin anakku bikin playdoh sendiri eh pekerjaan sekolahnya siih. Tapi kurang tahan lama sih yaa XD

  27. Rahmah says:

    Senang kalau bisa DIY di rumah apalagi kalau mainan yang disukai anak. Playdough itu mainan senengane Salfa

  28. Lidya says:

    Bikin sendiri pastinya bahan=-bahan yang dipakai lebih ama ya, daripada beli yang gak ketauan proses pembuatannya. Krreatif lah ini

  29. Tuty Queen says:

    Pakai garam juga ternyata ya..siaap ntar aku coba buat bareng ponakan πŸ™‚

  30. Aku paling nggak telaten bikin ginian.
    Paling suamiku nanti yang tak suruh ngajarin anak-anak hehehe

  31. April Hamsa says:

    Ada anaknya temenku bikin PD, anaknya dah SD, malah dijual2in ke temen2nya. Selain melatih kreatif jg melatih jiwa kewirausahaan hehe

  32. Leyla says:

    Gampang ya bikinnya tapi pake garamnya banyak amat ya. Garam emak langsung habis deh wkwk

  33. Lumayan gampang juga ya ternyata teh, cara buatnya. Bisa dicoba nih buat ponakan.

  34. Bookmark ah.
    Mau ngajakin Rasi buat praktikin ini. seneng pasti dia πŸ™‚

  35. Rotun DF says:

    Ya Allah, entah dari jaman kapan punya niat pengen bikin playdough sendiri bareng anak-anak, apalah daya belum terlaksana juga sampai saat ini *tutup muka.
    Anakku soalnya suka banget mainan playdough, Mba. Ijin save resepnya ya, semoga segera ada kemauan kuat untuk mengeksekusinya, hihi.

  36. Hani says:

    Wah kreatif mba. Suka deh kalo tau ortu bikin mainan atau ngajarin hal positif ke anaknya. Lagian kalo bikin sendiri kan keamanannya terjamin ya mba. Hehe.

  37. Raniiii, dirimu teh meuni rajin pisaaan!
    Ternyata gampang yah bikinnya, daripada harus beli :))

  38. Abby Onety says:

    Waahh kereennya…. bisa buat sendiri mainannya. Makasih ya sudah share tips membuat mainan ini. Btw salut banget deh, diantara kesibukan yg luar biasa masih sempat bermain bersama anak

  39. Wah, banyak banget manfaat membuat playdough sendiri ya.
    Yang pasti kosakata buah hati biasanya juga ikut bertambah karena aktivitas ini mampu mengembangkan kemampuan berbahasa

  40. Aku juga pernah Mbak membuat playdough buat Juna, tapi ggbisa tahan lamaa…huhuhu

  41. Hida says:

    Bahan-bahannya mudah didapat dan mudah juga membuatnya ya mbak. Anak-anakku waktu balita juga suka kubuatin gara-garanya karena suka melihat aku bikin adonan donat. Daripada gangguin ibunya sekalian aja kubuatin adonan juga yg mereka pakai buat main.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *