Nutrisi Seimbang untuk Anak

Nutrisi Seimbang untuk Anak

Nutrisi Seimbang untuk Anak. Saat pertama kali memiliki buah hati, saya terkena syndrome ibu baru. Sindrom itu membuat saya memiliki ambisi untuk mencobakan segala hal pada si kecil. Kebetulan saat itu, saya masih bekerja sehingga saya merasa bisa membeli keperluan si kecil. Ambisi memberikan terbak kepada si kecil tidak hanya pada pemberian nutrisi seimbang untuk anak tapi juga pada keperluan-keperluan yang mungkin penting nggak penting, seperti gendongan import, clodi import, kereta dorong, dan lain-lain. Kalau dipikir-pikir sekarang sih antara penting dan nggak penting. Ternyata hal tersebut memberi efek yang kurang baik juga pada si sulung secara psikologis yaitu kalau segala sesuatu itu harus yang terbaik.

Baca Juga: Susu Gurih Tanpa Garam
Saya memang bukan ibu ASI 100%. Dengan alasan masih bekerja, saya memberikan susu formula pada si sulung saat dia berusia 14 bulan. Saat itu si sulung sakit dan terkena flek pada paru-parunya sehingga harus melakukan perawatan selama 6 bulan. Terpaksa si sulung dititipkan di rumah orangtua di Sukabumi karena di sana udara masih bersih dan bisa lebih fokus pada perawatannya. Pada masa-masa itulah saya keteteran memberikan ASI dan mencoba berbagai merek susu formula. Ternyata si sulung hanya cocok merek susu High End. Awalnya sih dijabanin tapi ternyata porsi minum susu dia besar banget. Dalam sebulan bisa menghabiskan 8 kaleng ukuran besar. Lumayan menguras anggaran belanja juga, sih. Saya coba memberi susu formula merek lain yang harganya kebih murah tapi ternyata berefek pada pencernaannya. Dia langsung mencret-mencret. Akhirnya diteruskanlah pemberian susu formula merek High End tersebut.
Saat si sulung berusia 2 tahun, saya bertemu dengan teman saya yang memiliki anak seumuran dengan anak saya. Dia sudah memiliki beberapa anak, jadi anak yang seumuran dengan si sulung adalah anak nomor tiga dan kebetulan kembar. Semua anaknya laki-laki. Biasalah, namanya bertemu teman, kami saling bertukar cerita. Dia bercerita tentang repotnya memiliki anak-anak laki-laki yang masih kecil, dan terutama sekarang anaknya kembar. Dia pun cerita cukup kewalahan dengan budget pemberian susu untuk anak-anaknya. Lalu, dia cerita kalau si kembar diberi susu kental manis. Awalnya anak-anak yang sudah agak besar diberi susu kental manis, lalu kemudian si kembar. Dia bilang semua anak-anaknya suka susu kental manis dan lumayan banget mengurangi pengeluaran biaya. Dia pun memberi saran pada saya untuk memberi susu kental manis pada si sulung. Saya hanya mengiyakan padahal dalam hati saya bingung karena boro-boro susu kental manis, susu formula aja mencret kalau bukan merek High End. Tapi akhirnya, saya pun berpikir, cobain dululah kali aja dia suka.

Baca Juga: Buka Kebaikan Indomilk
Perkiraan saya benar. Si sulung sama sekali tidak mau minum susu kental manis. Entah kenapa, mungkin memang rasanya berbeda dengan susu yang biasa dia minum. Ya sudahlah, akhirnya kembali memberi dia susu formula yang dia suka.
Jika dulu saya sempet ngedumel karena si sulung tidak mau minum susu kental manis, maka sekarang saya sangat bersyukur karena ternyata memang pemberian susu kental manis pada balita itu kurang bagus. Ternyata susu kental manis memiliki kandungan gizi yang cukup tendah yaitu hanya memiliki kandungan protein dan kalsium yang sangat rendah. Malahan susu kental manis megandung lemak dan gula yang sangat tinggi dan tentunya kurang baik untuk kesehatan anak-anak yang dalam masa pertumbuhan. Susu yang baik memiliki kandungan protein dan kalsium yang baik untuk pertumbuhan tulang pada anak-anak.
Pemberian susu pada anak-anak itu ternyata penting. Apalagi ternyata di Indonesia pemahaman orangtua untuk memberikan nutrisi seimbang pada anak itu belum ada sehingga menurut who anak-anak di Indonesia masih berada dalam kondisi gizi buruk. Menurut data yang saya temukan di internet, ternyata 37% anak Indonesia di bawah 5 tahun itu cebol dan berat badannya kurang.
Sebenarnya yang terbaik untuk anak-anak tentunya adalah ASI, namun ternyata ada beberapa kondisi seorang ibu tidak bisa memberikan ASI pada buah hatinya. Jika itu terjadi, orang dewasa sebaiknya tetap memberikan nutrisi seimbang pada anak sehingga kebutuhan gizinya tetap terpenuhi dan si anak dapat tumbuh optimal. Pemberian susu yang tepat bisa menjadi pilihan yang tepat juga pemberian makanan bergizi tinggi. Sebaiknya sih pemberian nutrisi kepada anak tidak hanya difokuskan pada pemberian susu tapi juga pemberian makanan dengan gizi seimbang yang dibutuhkan anak pada masa pertumbuhannya. Susu kental manis tentunya bukan pilihan asupan nutrisi yang bisa diberikan kepada anak karena ternyata kandungan gizinya yang rendah.
Lalu bagaimana dengan para ibu yang masih memberikan susu kental manis pada anak-anaknya? Mungkin sebaiknya mulai diberikan pemahaman bahwa pemberian nutrisi tidak hanya dari susu jadi sebaiknya pemberian susu kental manis diganti oleh pemberian makanan sehat dengan gizi seimbang. Makanan sehat banyak juga lho yang harganya terjangkau. Pemberian buah-buahan, sayur-sayuran, telur, ikan, tentunya merupakan makanan dengan kandungan gizi yang baik. Anak-anak yang diberi susu kental manis memang biasanya lebih gemuk dan tampak sehat. Padahal gemuk tersebut bukan karena bergizi tapi dari kelebihan gula dan lemak yang dikandung susu kental manis. Produk susu kental manis masih bisa kok dikonsumsi tapi bukan sebagai kebutuhan pokok melainkan bisa sebagai campuran makanan, seperti sebagai pemanis untuk makanan dan minuman.
Jadi memang benar, sebagai ibu harus selalu menambah ilmu dan pengetahuan sehingga tidak salah jalan dalam memberikan nutrisi seimbang pada anak. Pengetahuan yang tepat bisa meyelamatkan anak-anak kita dari ancaman kesehatan dan gizi buruk. Yuk, mari jadi ibu yang selalu membuka wawasan demi masa depan anak-anak tercinta.

rani yulianty

Dulu sempat menulis buku anak dan sudah menerbitkan sekitar 100an buku anak. Sekarang masih menulis satu dua buku anak dalam setahun. Lagi asyik ngeblog dan menikmati kegiatan ngeblognya, mau diundang event hayu, dikasih job review oke, nulis review tanpa embel-embel pesanan dari brand juga suka, kok karena merasa puas dengan produk yang dipakai. Suka jalan, suka jajan, suka anak-anak. Blog tentang anaknya ada di www.ceritaanakbunda.com

You may also like...

40 Responses

  1. Hermini yuliawati says:

    Setuju, ngasih anak susu itu penting, tapi gak SKM juga ya.

  2. Eni Rahayu says:

    Alhamdulillah setelah kenyang dengan makanan pokok anak saya gak terlalu doyan kental manis, susu full cream pun jarang minta. Yang penting saya drop dulu sayur dan buah, hehe

  3. Oky Maulana says:

    terpenting makanan utama masuk dulu sih ya kak, kalo makanan lainnya tergantung situasi. kayanya waktu kecil aku makan apa aja, soalnya sekarang pun begitu hahahahahhaha

  4. rara febtarina says:

    bener ya berarti ASI itu yang terbaik tapi ya memang ga semua ibu bisa karena berbagai kondisi, aku juga punya sepupu yang seperti itu dan mencampurnya dengan susu formula teh, dan bener sebaiknya emang ga dikasih susu kental manis. makasih sharingnya ya teh

  5. Jiah says:

    Karena aku blm nikah dan blm ada anak, mau ngomong sama bu ibu yg ngasih anaknya SKM agak gimana gitu Mbak. Dikatain sotoy dll. Yg kulihat memang anaknya pd gemuk2, terus makan nasi, sayur, malah jarang. Kasian krn mereka kelebihan lemak dan gula tp aku gak bs bantu banyak

  6. unggulcenter says:

    Naah jaman sekarang namanya nutrisi seimbang ya bukan empat sehat lima sempurna. Masa saya harus minum susu putih terus 😀 😀

  7. Iya mbak. Aku juga baru tau kalo susu kental manis gak baik. Kukira baik sih. Soalnya susu yang lain mahal2 dan aku bikin sendiri pake SKM, dulu waktu aku SD

    ibuku dulu asi nya juga gak keluar setelah aku umur 6 bulan. Terus aku dikasih air mineral doang. Hahaha. Seger2 aja sih sampe sekarang. Kalo adekku, ASInya Ibu cuma bertahan 2 minggu, terus dikasih susu formula. Alhamdulillah adek lebih seger daripada aku

  8. zefy says:

    Anakku nanti gimana ya?
    *mulai mikir

    Semoga nanti bisa kasi ASI full dan punya rezeki untuk kasi suus formula terbaik, aamiin

  9. Bener banget nich udah beberapa kali aku dapet info kaya gini. Kalau ketemu teman yang masih memberi anaknya susu kental manis biasanya langsung diingatkan supaya gak jadi masalah lagi. Kadar gulanya tinggi banget soalnya

  10. Tomi says:

    Saya dari dulu juga kurang suka susu kental manis mba, tapii entah kenapa tetap aja badannya gemuk hahaha… Sekarang kalau minum susu yang high protein atau Whey gain gt mba

  11. Ruli retno says:

    Aku juga melarang anakku byk2 susu kental manis. Karena Khawatir sama kandungan gulanya yang cukup besar. Tulisan ini mencerahkan banget deh. Makin yakin menghindari susu kental manis

  12. Kalo saya dulu jangan kan susu, air nasi saya yang dikasih malah mbk. hahahahaha

  13. Ajen says:

    Bukan hanya make up yg hugh end, susu juga heheheheh.
    Setuju Mbak susu kental manis emang hanya cocok untuk membuat kue bukandikonsumsi apalagi anak2
    Artikel yg mencerahkan

  14. susu kental manis sebenernya kurang bagus sih untuk anak karena, kadar gulanya gede banget ketimbang susunya. dan hal yang paling efektif sih beri susu yang bubuk tuh bagus udah kesehatan juga dan nutrisinya terpenuhi dengan ditambah makanan makanan yang menyehatkan seperti, sayuran dan buah buahan pasti bagus untuk kesehatan si anak

  15. Emang SKM sih ngga cocok buat anak anak. Udah ditulis juga dilabelnya dan diingetin ngga cocok buat bayi. Karena belum punya anak susah juga mau membandingkan. Aku sih memang biasanya pake SKM untuk pelengkap kopi atau makanan dan cemilan

  16. ruziana says:

    Anak sy jg tak ASI hiks
    Terpaksa minum sufor..apalagi alergi susu sapi
    Jd pake susu kedelei.
    Alhamdulillah cocok
    Cuma kadang kita udah banyak baca dan coba terapkan eh anaknya susah kompromi.
    Kitanya jg tak sabaran..hiks

  17. Sally Fauzi says:

    Susu kental manis mah isinya cuma gula teh…gak ada kandungan lainnya. Beda dengan susu UHT. Anakku yang sulung, memang gak ASI, karena sesuatu hal. Begitu usia 1 tahun, langsung aku kenalkan susu UHT

  18. Nova Violita says:

    SKM emang bukan susu… tapi mau bagaimana buat mereka yang emang ekonominya sulit…

    Tapi sebenarnya 2 tahun keatas susu emang sudah kurang sih..selama mau makan nasi dan sayur mayur…tempe telur..

    Waktu itu sodara ada kasih susu SKM buat anaknya…ga tega mo ngomong kalau itu ga bagus buat balita .

  19. ASI memang nutrisi terbaik buat bayi saat usianya masih dbawah 6bln. Nah kali udh ckup besar hrus di tunjang sgn asupan lain, tp kalo soal skm aku kurang tau nih, mklum blm punya baby. Skrg aku tau skm kurang bagus buat anak2 ya krna kandungan gulany ternyata tinggi.

  20. lendyagasshi says:

    Akuu…suka banget sama SKM.
    Wkkwk…terutama oas makan jagung.
    Dan standar manisku ini bermasalah, teh…uda kelewat manis.
    Huuhuu…takut juga kena diabet.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *