Soto Mie Mang Ece Bikin Kangen

sotomie mang ece2

Sudah hampir 17 tahun tinggal di Bandung. KTP pun sudah Bandung. Gaya bicara udah mmBandung. Namun, sesungguhnya saya bukanlah orang Bandung asli. Saya adalah kelompok masyarakat urban yang udah nggak jelas identitas asalnya dari mana. Hahaha … yang jelas identitas asli mah orang sunda asli. Ibu berasal dari Bogor dan bapak berasal dari Garut. Mereka menetap di Sukabumi, jadilah saya orang yang berasal dari Sukabumi. Sebenarnya kota ini juga bukan kota kelahiran saya karena kalau cek KTP, tempat saya lahir di Bogor. Jadi berasal dari manakah saya? Hihihi … kalau tebak-tebakan berhadiah sudah dapat kulkas kali, ya. Namun, sesungguhnya saya dibesarkan di Sukabumi dan kota inilah yang selalu bikin kangen.
Saya menghabiskan masa anak-anak hingga remaja di kota kecil ini. Banyak kenangan indah tersempil di sana walaupun sekarang hanya berupa kenangan-kenangan yang kadang muncul dalam mimpi. Saya masih tetap mengunjungi kota ini karena orangtua masih di sana. Namun, saat pulang ke rumah ortu saya jarang jalan-jalan dan mengeksplorasi kota yang menurut saya tidak terlalu banyak perubahan. Saya akui perubahan yang tampak mungkin lebih banyaknya tempat belanja modern alias mal dan lebih ramai. Ada satu yang selalu bikin kangen yaitu makanan khasnya salah satunya Soto Mie Mang Ece.
Soto Mie Mang Ece adalah kesukaan mama saya. Dulu, zaman saya masih anak-anak, mama bareng teman-teman segengnya (ibu-ibu darmawanita) suka nyoto mie. Dulu kiosnya di Jalan Odeon, Sukabumi. Lalu, saat saya kuliah dan banyak menghabiskan waktu di Bandung tentunya lama tidak icip-icip lago soto mie mang ece legendaris ini. Beruntung, saya menjalankan bisnis online dan berkenalan dengan Karlina. Dia generasi kedua usaha kuliner khas Sukabumi ini. Sejak itulah saya jadi rada sering mampir ke kiosnya. Oh iya Soto Mie Mang Ece ini udah ada lho sejak tahun 1973.

sotomie mang ece1
Mari kita lihat apa sih isinya Soto Mie Mang Ece. Tentu saja yang ada di dalam mangkok adalah mie. Mie-nya buatan sendiri lho, no pengawet, no pengenyal. Diguyur kuah bening yang rasanya seger, topingnya paru iga dan ditaburi bawang daun yang sudah digoreng garing. Rasanya, wuiihh..seger apalagi pakai cuka aren atau perasan jeruk. Pakai sambal deh dijamin keringatan. Hahaha…
Bener deh makan soto mie mang ece mah bikin kangen. Jadinya pengen terus pulang ke sukabumi buat puasin lidah dan kenyangin perut. Hahahaha…pokoknya nggak nyesel, deh. Oh iya, menu di sana tidak hanya soto mie tapi ada juga mie kocok yang nggak kalah sedap kalau kata Fathan, anak balita saya. Hahahaha…

rani yulianty

Dulu sempat menulis buku anak dan sudah menerbitkan sekitar 100an buku anak. Sekarang masih menulis satu dua buku anak dalam setahun. Lagi asyik ngeblog dan menikmati kegiatan ngeblognya, mau diundang event hayu, dikasih job review oke, nulis review tanpa embel-embel pesanan dari brand juga suka, kok karena merasa puas dengan produk yang dipakai. Suka jalan, suka jajan, suka anak-anak. Blog tentang anaknya ada di www.ceritaanakbunda.com

You may also like...

12 Responses

  1. nova says:

    siang-siang nemuin postingan soto…. bikin laper…. kebawa baper…he2

  2. yummie banget teh footonya, saya juga bingung nih, lahir di ciamis, besar di bogor, tinggal di bandung 5 tahun, sekarang pindah lagi ke bogor… hwa aaaa jadi curhat,,

  3. Lily Widjaja says:

    Senang ya bisa menemukan jajajan sehat tanpa pengawet, mengingat sekarang para pelaku dagang demi untung segunung suka menggunakan cara – cara yang kurang baik.

  4. Baru baca blognya ibu maya.. Ngebahas soto mie bogor..eh.. Sekarang soto mie sukabumi… Wah.. Ada syndrome apa nich… Sepertinya harus ikutan nyoba juga… 🙂

  5. Karlina Fitri says:

    Makasih teh rani sudah menjadi langganan soto mie mang ece.

    Soto mie mang ece berdiri sejak 1973 dan 100% halal. Mie nya dibuat khusus dengan bahan berkualitas. Harga 1kg mie nya 4x lipat harga mie biasa dipasaran. Daging sapi kualitas no 1. Tanpa lemak.

    Isi komplit ada daging, urat, babat (udah di kerok sampe bersih sampe warna putih), paru kering, ayam kampung dan baso.

    Ada juga menu lainnya.
    Yamien, soto nasi bening, mie kocok dan Lo Mie.

    Thanx ya sekali lagi buat teh rani yang udah posting tentang soto mie mang ece.

  6. Han Fauziyah says:

    favoriiit bangeeeetttt nih, langganan banget kesituu. selalu enaaaakkkkkkk!
    Cuma aku sering mampir ke cabang utama di edeon. Kios yang di Odeon itu masih ada kok mbak, kan ada dua kiosnya mbak hehehe. Yang mbak datangi itu generasi kedua (alias anaknya) 😀

    Salam kenal ya mbak!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *