Televisi, Berita, dan Kumparan

Televisi, Berita, dan Kumparan

Televisi, Berita, dan Kumparan. Saya merupakan salah seorang produk anak tahun 80an-90an yang mengandalkan hiburan dan berita kepada  sebuah kotak bernama televisi. Masih ingat bahwa saat itu radio dan televisi menjadi sebuah kemewahan bagi saya. Berbeda dengan zaman sekarang, saat masih kecil hanya ada satu satu stasiun penyiaran benama TVRI. Jam tayangnya terbatas, hanya sampai pukul 09.00 pada hari kerja. Lalu, pada akhir pekan, terutama hari Minggu, jam tayangnya bertambah sampai pukul 12.00 malam. Seingat, saat hari kerja, jam tayang acara pun mulainya sore hari. Jadi, kebayang khan bagaimana hari Minggu merupakan hari yang ditunggu oleh anak-anak sebaya saya yang haus dengan hiburan dan informasi. Jangan mengharapkan berita selebriti, gossip dan sebagainya, kami menerima berita yang tersortir dengan baik. Tidak ada tayangan aneh-aneh, hanya tayangan berita dan informasi dalam dan luar negeri. Kebanyakan sih memberitakan kinerja baik pemerintah.

televisi hitam putih sumber: pixabay

televisi hitam putih
sumber: pixabay

Hal paling menarik dari televisi saat itu datangnya penagih yang setiap bulan menagih iuran televisi untuk stasiun penyiaran. Mungkin zaman itu memang tidak ada iklan, jadinya dana didapat langsung dari masyarakat. Entahlah, saya pun kurang begitu paham.

Tahun berganti, perkembangan teknologi dari televisi hitam putih menjadi televisi berwarna perkembangan dunia stasiun penyiaran pun berkembang. Pihak swasta pun membuat stasiun penyiaran yang menghadirkan berita, informasi, dan hiburan tentunya. Selama 24 jam kita pun bisa menonton siaran di televisi dari beberapa stasiun penyiaran. Setiap stasiun penyiaran menawarkan beragam acara menarik untuk menarik perhatian penonton di rumah.

Televisi sempat menguasai sumber informasi, selain media cetak tentunya. Namun, hadirnya teknologi internet pelan-pelan membuat televisi tidak lagi menjadi sumber informasi dan hiburan. Internet telah mengubah cara kita mendapatkan informasi. Teknologi informasi pun terus berkembang menghadirkan teknologi digital yang membuat saluran informasi dan berita pun semakin banyak. Sehingga, ibu rumah tangga seperti saya pun tetap bisa mendapatkan informasi spesifik yang dibutuhkan.

Setahun terakhir ini, televisi yang ada di rumah ‘nganggur’. Bukan karena saya bersikap idealis ingin menghilangkan kebiasaan menonton televisi, tapi karena saya ‘malas’ memperbaiki televisi yang rusak remote dan tombolnya. Daripada anak-anak rebut pengen ganti channel, lebih baik tidak dinyalakan. Apakah selama televisi mati, saya tidak mendapatkan informasi. Tentu saja tetap dapat. Dari mana coba? Tentu saja dari sosial media. Saya sering baca postingan berita di sosial media lalu mencari berita utuhnya melalui berita online. Namun, terkadang cara seperti itu kurang efektif juga. Saya sering tertarik oleh banyak hal, terutama setelah resmi menjadi ibu rumah tangga, tentunya saya perlu lebih banyak informasi yang sesuai dengan passion dan rasa ketertarikan saya.

Diam di rumah membuat saya memiliki waktu lebih luang untuk mengeksplorasi dapur. Oleh karenanya saya sering mencari informasi seputar resep masakan dan tentunya informasi tentang penyajian makanan yang tepat dan kaya gizi untuk keluarga. Hal lain tentunya berita dan informasi lainnya yang saya butuhkan. Salah satu web portal yang sering saya buka adalah kumparan. Web portal ini termasuk baru tapi langsung saya suka karea penyajian informasinya yang tepat dengan Bahasa yang tidak terlalu bombastis dan bertele-tele. Nah, sekarang kumparan menyediakan aplikasinya membuat saya lebih mudah mencari informasi. Tidak perlu mengunjungi web-nya, cukup klik aplikasinya, saya pun akan mendapatkan berita yang saya butuhkan.

kumparan 2

kumparan 3

kumparan 5

Aplikasi kumparan sudah tersedia di play store dan apps store. Setelah saya unduh di apps store, saya klik apsnya dan langsung masuk ke laman yang berisi daftar  tema di kumparan. Saya klik, tema-tema berita yang memang sesuai dengan ketertarikan saya. Lalu, saya pun login melalui akun sosmed. Di sana tersedia dua pilihan yaitu masuk melalui akun facebook dana kun gmail. Saya pun masuk melalui akun facebook. Saya pun langsung masuk ke laman berita-berita yang ingin saya baca.

Setelah saya mengunduhnya beberapa lama, aplikasi ini cukup membantu saya untuk mendapatkan informasi yang saya ingin baca. Sekali klik, saya bisa langsung membaca berita. Berita baiknya, saya tidak mendapati keleletan saat setiap laman dibuka. Kalau membuka via website, kadang lelet karena koneksi internetnya yang lagi gangguan. Namun, jika buka melalui aplikasi, saya bisa membuka dan membaca berita dengan cepat. Tentu saja lebih efisien bagi saya yang kadang membaca berita dengan banyak gangguan dari dua bocah yang sering recokin ibunya.

 

 

rani yulianty

Dulu sempat menulis buku anak dan sudah menerbitkan sekitar 100an buku anak. Sekarang masih menulis satu dua buku anak dalam setahun. Lagi asyik ngeblog dan menikmati kegiatan ngeblognya, mau diundang event hayu, dikasih job review oke, nulis review tanpa embel-embel pesanan dari brand juga suka, kok karena merasa puas dengan produk yang dipakai. Suka jalan, suka jajan, suka anak-anak. Blog tentang anaknya ada di www.ceritaanakbunda.com

You may also like...

58 Responses

  1. masirwin says:

    Otw download kumparan 🙂

  2. Indah Nuria says:

    Berita memang banyak bangeet sekarang ya mba. Dan topik Kumparan juga lengkap!

  3. Himawan Sant says:

    Sekarang pengguna smartphone semakin dipermudah dengan beragam pilihan aplikasi berita,ya.
    Salah satu kumparan ini.
    Akan coba kudonlod aplikasinya.

  4. Liza says:

    wah saya baru tahu kalau kumparan ada di aplikasinya juga. toss, saya juga generasi aneka ria TVRI

  5. Download kumparan ah aku belum pernah. Ia masih inget jaman langganan TVRI tiap bulan ditagih hehe

  6. Rekreasi Indonesia says:

    saya sering baca berita di Kumparan mba.. Beritanya cukup informatif dan aktual.. Jarang ada berita yg ditambahin dengan bumbu2 kayak media lainnya hehee..
    Jaman dulu TV masih pake iuran itu karena kalau gak salah ada semacam dekoder yang dibutuhkan mba untuk setiap menonton siaran tv. jadi kita ditarik pembayaran untuk biaya dekodernya.

  7. Wah aku jadi penasaran sama kumparan. Terus terang memang udah lama banget ga nonton berita di televisi. Sekarang tahunya dari medsos ya dan internet

  8. Baru tau nih Mbak kalau Kumparan sudah ada aplikasinya di android. Lebih enak baca berita via hape emang ya. Bisa disambi ngawasin bocah-bocah 🙂

  9. zefy says:

    jadi ingat masa kecil, saat itu hari minggu hari yang ditunggu-tunggu karena ada lelucon di glatak glitik campursari itu lho mbak. Nonton itu aja rame-rame, maklum di desa tidak banyak yang punya TV. Tapi entah mengapa seru…………………………….aja

  10. Ruli retno says:

    Saya rindu masa-masa dimana tidak ada larangan nonton tv karena tayangannya semuanya baik-baik saja. Gak ada iklan yang aneh2. Saya suka baca kumparan tapi biasanya yg di adopsi oleh line today sih. Hehehe

  11. Dian Safitri says:

    Aku termasuk yang senang nonton dan baca berita. Suka kepo kalau enggak tahu lagi ada kejadian apa. Belakangan aku kebanyakan di luar rumah enggak sempat nonton tv deh. Tapi di hp ku sudah ada aplikasi Kumparan juga. Jadi tetap bisa update berita.

  12. lendyagasshi says:

    Hu um yaa, teh..
    Dulu kalo hari Ahad suka langsung ambil sepeda, sama kaka numpang nonton di rumah tetangga ((karena dulu kami tinggal di Medan, jadi tv swasta gak bisa tertangkap sinyal kalau gak pake parabola))

    Jaman sekarang, semua ada dalam genggaman.
    Mesti pinter-pinter menyaring informasi.

    Syukurlah ada kumparan.

  13. Bang Angga says:

    Oh ternyata kumparan semakin banyak yang tahu, bbrp waktu lalu saya merasa hanya aku yang tahu haha.
    Tanyangan anak 90an seperti saya ini yang paling dikangeni di tv lagi.
    Moga kedepannya media di Indonesia semakin membaik tak hanya asal ceplos atau asal larang

  14. Fandy says:

    Wah selain detik com sekarang ada situs penyedia berita online juga, yakni kumparan.. Bisa buat dijadikan rekomendasi ketika mencari berita yang paling baru..

    *langsung download aplikasinya

  15. Marfa says:

    Wow jadi nggak cuma bentuk web yah mba hihi, tapi aku kalo misal info dalam bentuk aplikasi jadi kurang bacanya sih, atau masih kebiasaan dengan gugling ya? Hmm, kayanya kudu dicoba dulu nih

  16. Rindang says:

    Aku belum instal aplikasi ini sih. Baca kumparan biasanya kalau ada berita menarik via browser. Sama mbak, aku juga penikmat televisi. Itu pun nontonnya disambi ngerjain pekerjaan rumah tangga. Haa, khas emak2.

  17. Rumah Oranye says:

    Kumparan begitu cepat melesat dalam dunia jagad maya Indonesia, salut dengan tim berita dan tim marketing mereka

  18. ruziana says:

    dulu nonton tv cuma malam..itu juga sebentar
    karena siang sekolah lanjut ngaji
    pokoknya dulu tv itu ga terlalu gimana gitu
    kecuali minggu baru deh nunggu film si unyil dan little misi
    eh ada oshin juga..jam berapa ya

    eh baru tahu nih kumparan ada aplikasinya
    biasanya cuma baca di web

  19. Jiah says:

    Dulu acara TV slalu ditunggu, kalau sekarang sih udah jarang banget apalagi sejak ada internet. Kalau unduh aplikasi kumparan blm, paling buka2 webnya bar tetap update

  20. Saya juga termasuk generasi yang pernah merasakan jam tayang televisi yang kurang dari 24 jam.
    Sekarang, tv di rumah malah jarang dinyalakan. Anak-anak memang jadi lebih memilih internet.

  21. Nova Violita says:

    Dunia kini pun digenggaman…, berbagai informasi begitu mudah didapat .. hanya klik aplikasi..

    Contohnya kumparan …update deh kalo soal berita..

  22. April Hamsa says:

    Aku suka baca2 berita mulai yg serius sampai yg hosip2 haha di kumparan juga, tapi biasanya di websitenya sih.
    Soalnya kata tmn2 yang wartawan beritanya bagus dan gak hoax.
    Kalau TV skrng malah cuma buat nonton film atau drama hehehe.

  23. aku udah gabung sih diKumparan. SUdah beberapa kali juga nulis di kumparan. lumayan juga sih informasinya, beberapa kali baca baca tulisan disana sih

  24. Dwi Ananta says:

    Sudah ada aplikasinya ya. Download juga ahh… Aku ingat banget tuh kalau ada tagihan TV yang datang tiap bulan gitu, model blangkonya kotak-kotak dan kalau sudah bayar ditempelin stiker.

  25. Timo says:

    Wah iya sama sih, sy juga pake kumparan, lbh enak bacanya, dan kategori beritanya jg udah banyak 🙂

  26. Ajen says:

    Aku juga sering baca kumparan heheheh… Ceritanya lebih oengkap ajaaa giti nggak seiprit doang mbak hehehe
    Wah sekrang udah appnya keren

  27. ainun says:

    aku baca berita juga dari kumparan, tp sebatas dari webnya aja, blum donlot yg versi henpon sih hehehe

  28. retno says:

    kumparan memang lengkap. aku sering klik-klik berita dari fesbuk, tanpa sadar ternyata yang aku baca itu adalah kumparan…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *