Toko Buku Favorit

 

Toko buku favorit saya dulu saat masih tinggal di Bandung, tentu saja toko buku yang terletak di jalan Merdeka, Bandung. Apalagi kalau bukan toko buku Gramedia. Sebenarnya toko buku Gramedia punya beberapa cabang di Bandung, rata-rata letaknya terdapat di mal-mal favorit di Bandung. Tapi, tetap saja menurut saya toko buku Gramedia yang terletak di seberang mal BIP itu yang paling nyaman dan lengkap. Toko ini memiliki bangunan 3 lantai. Saya ingat betul, banyak menghabiskan waktu di sana.

Selain toko buku Gramedia, toko buku favorit lainnya di Bandung yaitu toko buku Togamas. Toko buku ini menurut saya cukup lengkap dan banyak memberikan diskon menggiurkan. Apalagi saat awal tahun pelajaran, sering memberikan diskon buku pelajaran. Selain buku pelajaran, terdapat beragam bacaan menarik. Jika ingin membeli buku dengan harga miring, saya tinggal ke Palasari, di sana berjejer toko-toko buku yang menawarkan beragam judul buku. Namun, jika belanja ke Palasari sebaiknya selektif karena kadang ada buku dengan harga murah tapi ternyata buku bajakan.

Saat pertama kali menginjakkan kaki ke Kota Bandung, saya sangat bersemangat menghabiskan waktu di toko buku. Apalagi saya berasal dari kota kecil yang tidak punya toko buku sebesar dan selengkap seperti di kota Bandung. Sebagai mahasiswa dengan uang saku pas-pasan, saya sering menghabiskan waktu membaca buku di toko buku. Rasanya bahagia sekali dikelilingi buku.

Setelah bekerja dan punya penghasilan sendiri, saya pernah banyak menghabiskan uang gaji untuk membeli buku. Rasanya pengen membeli semua buku yang ada di toko buku. Saya tidak pernah bisa menolak buku-buku yang berjejer di toko buku. Buku bacaan favorit saya saat itu pastinya buku novel, buku sastra, dan buku pengembangan diri.

Saya pernah bermimpi memiliki perpustakaan sendiri. Saya pernah memiliki rak buku besar yang berisi koleksi buku-buku favorit saya. Saya pernah merasakan sangat bahagia saat berada di toko buku dan pernah merasa dahaga yang sangat terdapat buku. Tapi itu cerita dulu.

Kenyataannya, setelah menikah, buku-buku koleksi saya pun banyak terbengkalai. Apalagu kehidupan keuangan tidak selalu mulus dan kerap berpindah kontrakan membuat buku-buku saya hanya teronggok diam dalam kardus-kardus. Terakhir, saya menitipkan berkardus-kardus buku di rumah adik saya. Ternyata, buku-buku itu disimpan di gudang menjadi teman-teman tikus yang rajin bermain di sana.

Setahun lalu, saya bersama anak-anak pindah ke Sukabumi. Tentu saja, saya kehilangan momen berbahagia di toko buku karena di sini tidak ada toko buku selengkap dan sebesar toko buku yang ada di Kota Bandung. Saya pernah berkunjung ke toko buku yang suasananya sangat sepi dan hanya ada buku-buku lama dan buku-buku obral. Jika ingin membeli buku, saat ini saya mengandalkan membeli buku secara online karena keterbatasan waktu dan gerak juga.

Saya pun memutuskan bekerja keras membereskan buku-buku yang selama ini teronggok tidak berdaya di dalam gudang. Saat membereskannya, saya tersadar sudah begitu jahat membiarkan buku-buku tersebut menjadi rusak. Ya, banyak buku saya yang rusak karena terkena air rembesan hujan dan menjadi makanan tikus. Sedih rasanya, apalagi ada beberapa buku sastra yang saat ini sudah agak sulit dicari di toko buku. Tapi ya, saya sebaiknya mengikhlaskannya dan merawat buku-buku yang masih bagus dan bisa diselamatkan.

Ya, saat ini, saya rindu dengan perasaan hangat dan bahagia saat berada di toko buku favorit saya dulu. Saya juga tahu, jika ingin merasakan bahagia saat berada di toko buku favorit mesti menempuh jarak puluhan km. Atau saya berdoa, semoga secepatnya di kota ini terdapat toko buku yang lengkap dan nyaman serta banyak peminatnya. Sehingga toko buku tersebut dapat berkembang dan menjadi tempat favorit semua orang.

rani yulianty

Dulu sempat menulis buku anak dan sudah menerbitkan sekitar 100an buku anak. Sekarang masih menulis satu dua buku anak dalam setahun. Lagi asyik ngeblog dan menikmati kegiatan ngeblognya, mau diundang event hayu, dikasih job review oke, nulis review tanpa embel-embel pesanan dari brand juga suka, kok karena merasa puas dengan produk yang dipakai. Suka jalan, suka jajan, suka anak-anak. Blog tentang anaknya ada di www.ceritaanakbunda.com

You may also like...

30 Responses

  1. Togamas dulu jadi salah satu toko buku fav saya karena harganya murah dan cukup lengkap variasi bukunya, tapi entah mengapa makin kesinikok variasi bukunya makin sedikit dan membosankan 🙁

  2. Indah Juli says:

    Sama nih, toko buku favorit juga gramedia dan togamas. Kebetulan dua-duanya nggak jauh dari rumah, kadang suka ke sana, hanya sekedar melihat-lihat atau curi-curi baca sedikit 🙂
    Memang ya, toko buku itu bikin kangen.

  3. Turis Cantik says:

    Aku kebetulan sukanya baca buku bekas, seringnya ke toko buku bekas yg skrng udh dikit bngt jumlahnya. Walaupun kini banyak toko buku online, tapi memang paling enak kl bisa beli buku langsung di tokonya. Lebih asik dan lama milihnya.

  4. Artha says:

    Di daerah saya toko buku juga udah mulai langka. Adanya jual alat tulis, bukan buku bacaan. Dulu tempat sewa buku juga masih banyak, sekarang cuma ada perpus kota. Hiks ..mana jauh, pula

  5. Indah Nuria says:

    Aku juga selalu bahagia kalau di toko buku mba. Bawaannya pengen beli semuaaa hehehe. Aku belum pernah mampir ke Togamas di Bandung yg ngetop ituuu mba

  6. Datangi toko buku favorit bisa bikin betah berjam-jam di sana ya. Ngabisin waktu pilih-pilih buku yang sesuai keinginan.

  7. Dulu pas aku kuliah di Jogja, toko buku favoritku tuh Social Agency, mbak. Di sana sering banget ada diskon. Harganya jadi menjorok banget trus koleksi buku-bukunya juga lengkap. Surga banget rasanya kalo lagi bertandang ke sana. Hihihiii

  8. maya rumi says:

    kalau senang membaca dan jauh dari toko buku rasanya sedih yah mbak, aq pun favorit ke gramedia ada beberapa gramedia di jakarta yang emang aq seneng banget berada disana, tapi gramedia ini sudah gak seperti zaman aq sekolah smp deh dimana banyak sekali remaja yang pada numpang baca gratis tapi gak beli, paling banyak sih komik mereka duduk di lantai sekarang sudah gak ada lagi yang seperti itu, hihihi

  9. Tori says:

    Kalo aku jg gramedia sih toko buku favoritnya, dulu suka beli komik tiap pulang sekolah bareng2 tmen , kdng cm buat baca2 tp ga beli hahaha

  10. lendyagasshi says:

    Gramedia kalo lagi ngidam buku-buku best seller, teh…
    Karena aku suka baca buku bukan karena aku perlu, kadang karena ngikutin tren.
    Hhaha…sedangkal itu alesanku main ke Gramed.

    Trus Togamas andalah yaa…di Supratman.
    Togamas Buah Batu juga enak siih…

    Tapi Supratman sekalian jalan pulang abis jemput Hana.

  11. Cilya says:

    Kalau sudah bicarain Toko buku itu..rasanya bawaan hobby baca nya langsung deh muncul. Makanya selalu betah lama-lama karena bisa puas baca referensi buku yang baru keluar

  12. Cilya says:

    Kalau sudah bicarain Toko buku itu..rasanya bawaan hobby baca nya langsung deh muncul. Makanya selalu betah lama-lama karena bisa puas baca referensi buku yang baru keluar. Kalau Toko buku favorit aku ya Gramedia mba, karena Lengkap euy

  13. Cilya says:

    Toko buku favorit aku Gramedia mba karena lengkap euy koleksi buku-buku nya

  14. ratna kirana says:

    Aku juga banget baca buku, bahkan kalau udah ke toko buku bakal lama banget gak keluar2, memang perasaan itu yang bikin hati hangat hehe

  15. Demia says:

    dulu pas masih ada rumh buku, tiap bulan aku belinya disitu twh, klao ga nemu bru nyari ke gramedia merdeka atau ke togamas hihi, sekafang rumah buku udah ga adaa

  16. Toko buku emang selalu favorit. Gramedia dan Togamas, dan dulu mah Gunung Agung. Bisa baca-baca dulu. Kalo ke Palasari, beli buku yang pasti-pasti. Soalnya rada susah baca lama-lama.

  17. April says:

    Zaman msh di Depok hampir seminggu sekali mainnya ke gramed. Begitu di Cilebut yaaaa mainnya msh ke sana haha. Gramed Depok. Soalnya enak bisa sekalian makan. Tapi aku serdih soalnya udah mulai jarang bener2 bis akhatamin buku #malahcurcol

  18. Grandys says:

    Klo d Bandung, berasa surga dunia banget buat pecinta buku. Ak suka seharian aja buat jelajah gramesia BIP dan rumah buku Bandung apalagi k Togamas

  19. Nona says:

    Kalau dibandung surga nya buku buat pembaca . aku suka nya ke pasar baru nya disana Ada jual buku juga walaupun buku buku lama tapi Seru aja . aku lebih suka buku2 lamaaa daripada yang sekarang

  20. Aku tuh kalau ke Toko Buku zelalu aja betah berlama-lama. Karna emang asik banget dan bikin q terlena

  21. ikrom says:

    pas ke bandung saya malah pernahnya yang deket jalan braga dekket parkiran
    toko buku bekas sepertinya
    mau mampir eh sama om keburu disuruh balik heuhue

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *