Dilema Ibu Bekerja : Mual saat Hamil

Mual Saat Hamil

Mual saat hamil saya alami saat mengandung anak pertama. Saat itu saya masih aktif sebagai karyawan di sebuah perusahaan kreatif. Tugas saya di kantor sebenarnya tidak berat karena tugas saya mengedit naskah baik itu naskah buku maupun produk kreatif  lainnya. Seharian saya duduk di depan komputer dan memelototi huruf demi huruf, kata, dan paragraf. Tugas saya memastikan bahwa naskah yang saya edit itu enak dibaca dan tidak ada kesalahan tulis. Namun, saat bekerja saya sering terganggu rasa mual.

Baca Juga: Tips Gaya dengan Cara Hemat Bagi Ibu Bekerja

Sebenarnya keinginan untu resign sudah ada sejak kehamilan anak pertama. Namun,  karena berbagai pertimbangan saya mencoba tetap bekerja. Waktu erus bergulir, hingga akhirnya saya melahirkan anakk pertama dan cuti melahirkan. Selama cuti tiga bulan tersebut saya menikmati waktu-waktu saya bersama sang bayi. Setelah tiga bulan, tiba saatnya kembali harus masuk  kantor. Dilema ibu bekerja kembali saya rasakan, rasanya sangat berat meninggalkan buah hati yang masih memerlukan dekapan ibunya. Namun, setelah saya berdiskusi dengan suami, saya memutuskan untuk terus bekerja. Sementara anak saya dititipkan di daycare selama jam kerja. Sedih rasanya berpisah dengan buah hati, rasanya belum puas mendekap dan memberinya ASI.

Saya masih tetap memberinya ASI dengan cara memompa ASI pada jam istirahat dan menyetorkannya pada si kecil. Tapi rasanya ada yang kurang saat tidak terjadi bonding antara saya dan si kecil. Saya menjalani hari demi hari dengan perjuangan memberikan ASI dan mengasuhnya dengan waktu yang tersisa dari jam kerja.

Baca Juga: Tips Refreshing Bagi Ibu Bekerja

 

Saat si sulung berusia 2 tahun, ternyata Allah Swt. kembali memberikan  rezeki idak terhingga yaitu kehamilan anak kedua. Sungguh  kehamilan  yang  tidak  diduga-duga, aatara siap dan tidak siap. Namun, janin dalam perut terus bergerak dan seakan memanggil  intuisi saya sebagai ibu untuk merawatnya.  Mengandung anak kedua pun saya mual saat hamil dan ternyata lebih parah. Tentu saja hal tersebut mengganggu  baik secara fisik maupun psikologi. Selalu muncul perasaan tidak  nyaman saat pekerjaan terganggu karena mual saat hamil. Perasaan tidak enak dengan atasan dan rekan kerja jika menghambat alur kerja karena gangguan saat hamil.

Kehamilan kedua ternyata lebih berat, mungkin arena faktor usia dan pengalaman sesar saat melahirkan anak pertama. Rasanya hamil kedua lebih mudah capek, mual lebih sering daripada sebelumnya. Jika kehamilan pertama, rasa mual dirasakan waktu pagi, sementara pada kehamilan kedua, mual saat hamildirasakan sepanjang hari. Rasanya mengganggu sekali, apalagi ada tugas dan kewajiban yang harus saya lakukan sebagai karyawan. Dilema ibu bekerja pun kembali saya rasakan apalagi anak pertama masih membutuhkan perhatian dari saya. Saya pun berniat mengunduran diri setelah melahirkan. Namun niat tersebut ternyata belum terlaksana karena pihak perusahaan sendiri belum mengizinkan. Bayangkan, saat itu ada dua anak yang harus saya tinggalkan di daycare. Betapa beratnya hati ini.

Baca Juga: Tips Hidup Sehat Seimbang Bagi Ibu Bekerja

Melewati hari-hari yang berat dengan meninggalkan buah hati untuk bekerja ternyata membuat saya kurang fokus juga dalam bekerja.  Rasanya tidak nyaman jika tidak bisa bekerja secara profesional.  Apalagi kekurangfokusan tersebut bisa berdampak pada kinerja kerja dan perusahaan juga tentunya akan terganggu. Ternyata saya bukanlah wanita karier yang teguh memegang prinsip bekerja, saya masih selalu melow dan galau. Akhirnya, alhamdulillah awal tahun 2018 pun saya pun bulat untuk berhenti bekerja. Kini saya seorang ibu rumah tangga dengan dua balita yang saya asuh sendiri. Saya lebih bahagia sekarang dan bebas dari masalah dilema ibu bekerja. Semoga saya bisa menjadi ibu yang lebih baik lagi dan mampu memanfaat waktu dengan baik bersama anak-anak.

 

rani yulianty

Dulu sempat menulis buku anak dan sudah menerbitkan sekitar 100an buku anak. Sekarang masih menulis satu dua buku anak dalam setahun. Lagi asyik ngeblog dan menikmati kegiatan ngeblognya, mau diundang event hayu, dikasih job review oke, nulis review tanpa embel-embel pesanan dari brand juga suka, kok karena merasa puas dengan produk yang dipakai. Suka jalan, suka jajan, suka anak-anak. Blog tentang anaknya ada di www.ceritaanakbunda.com

You may also like...

30 Responses

  1. Aku mualnya malah pas sore menjelang magrib sampai isya Teh. Itu lemes badan selemas-lemasnya

  2. Aamiin. Semangaaat teteeeh 🙂

  3. Tfs Teh, kalo aku pas hamil ga mual cuma gatel kaki abis lahiran hehe

  4. gita siwi says:

    Aduh jadi ingat mual parah pas hamil. Hehe tetap dinikmati aja ya kak. Anugerah terindah yang Allah kasih buat perempuan ini.

  5. Akarui Cha says:

    Semoga selalu semangat mba. Aku pun sama. Setahun lalu aku kerja di perusahaan swasta, bagian kreatif. Saat hamil, ada ketakutan saya jika nantinya harus meninggalkan si bayi dengan orang lain. Maka saya memutuskan resign, walaupun pilu juga rasanya, sebab itu pekerjaan impian saya. Tapi saya bersyukur kIi masih bisa mengembangkan diri, walau jadi pekerja lepas.

  6. susie ncuss says:

    subhanallah…
    semoga selalu kuat ya teh

  7. I feel U,Teh. Saya ngalamin rasa tertekan saat hamil anak kedua. Berbagai pertimbangan menyebabkan saya tetap bekerja sampai waktunya cuti melahirkan. Setelah bayi lahir, saya makin tidak nyaman bekerja. Akhirnya saat bayi berusia 6 bulan, saya bulatkan hati untuk resign. Alhamdulillah hati lebih lega. Yakin rezeki ga akan ke mana

  8. Elly Nurul says:

    Semangat Mba, InshaAllah keputusan terbaik, karena sudah fokus untuk keluarga dan InshaAlah juga diberikan kemudahan.. galau wajar dan lebih baik move on, InshaAlah berkah

  9. Semangat teh Raniii, aku mual parah bahkan berat badan turun setiap hamil anak pertama sama ke dua tapi yang lebih parah ini waktu hamil kedua, ga bisa nyium bau bau gt.

  10. Hmm iya emang bikin dilema.. Mau males2an dan manja2 ga enak. Tapi mau pura2 setrong juga ga bisa. Yang penting tetap pikir positif aja dan ga maksain diri.. bagaimanapun lingkungan akan mengerti kalau kitabterbuka… sehat selalu ya mba..

  11. Dwina says:

    Selamat menikmati masa – masa menjadi ibu runah tangga. Tantangannya baru…

  12. Tina Sindi says:

    Saya merasakan hal ini mba…karena saat saya hamil dua anak posisi sy bekerja di kantor. Rasanya campur aduk deh…dan terkadang itu sama mereka yg bs ada dirmh. Tapi semua bisa saya lewati, meski tantangan nya luar biasa, semangat mba…

  13. Utii says:

    Menaha mual sambil bekerja itu penuh perjuangan. Ditambah melihat boss yang begitu tea… heu heu heu… jadi curhat ieu teh

  14. Semoga mendapatkan solusi terbaik ya mba karena memang tidak mudah menjadi seorang ibu yang bekerja kantoran

  15. Perjuangan banget ya seorang ibu. temenku dikantor ada yang mual sampai ngga bisa bangun karena muntah melulu. sampe bedrest total selama 1 bulan. luar biasa sekali lah pokoknya. anak anak harus tahu nih

  16. Ida Tahmidah says:

    Wah jadi kebayang perjuangan berat teh Rani saat hamil kedua, saya juga saat hamil pertama masih kerja tapi hanya di bulan2 awal saja terus keluar deh hehe..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *