Ramadan Yang Selalu Dirindukan

Setiap tahun, bulan Ramadan selalu disambut dengan penuh sukacita oleh seluruh umat Islam di dunia. Bagi umat Islam, Ramadan adalah bulan istimewa. Setiap wilayah memiliki tradisi unik yang membuat Ramadan selalu dirindukan.

Ramadan memang berbeda dengan bulan lainnya. Pada bulan Ramadan, Allah Swt. menurunkan rahmat-Nya, dan melipatgandakan pahala. Oleh karenanya, umat Islam berlomba melakukan banyak amalan baik di bulan Ramadan, selain kewajiban ibadah puasa.

Oleh karenanya, umat Islamdi seluruh dunia melakukan tradisi yang menarik demi memeriahkan bulan suci. Apa  saja keriuhan di bulan Ramadan yang selalu dirindukan?

Baca Juga: Jangan Lupa Bahagia

  1. Rombongan Kentongan Pembangun Sahur

Beberapa waktu lalu, dunia sosial media heboh dengan postingan sesembak artis yang merasa terganggu dengan toa masjid yang dianggapnya mengganggu waktu tidur. Toa masjid itu untuk membangunkan warga sekitar agar tidak kesiangan waktu sahur. Pro dan kontra pun bermunculan terkait postingan sesembak artis tersebut. Netizen pun bereaksi dan menganggap bahwa hal tersebut tidak usah diposting di media sosial dan membuat geger nasional, cukup dibicarakan baik-baik dengan DKM setempat.

Kalau saya sih setuju dengan pendapat tersebut karena tidak semua orangsiaga pasang alarm. Kadang saking ngantuk dan capeknya, kelupaan pasang alarm. Para pembangun sahur merupakan penyelamat agar tidak kesiangan sahur. Saya malah melihat kehebohan tersebut adalah tradisi yang hanya ada setahun sekali di bulan Ramadan dan akan bikin kangen di bulan-bulan lainnya.

  • Santap Sahur Bersama Keluarga

Jika di hari-hari biasa sulit mengumpulkan seluruh anggota keluarga di meja makan, saat sahur ini menjadi momen kedekatan anggota keluarga. Duduk bersama di meja makan atau tikar dan menyantap menu sahur alakadarnya menjadi kenikmatan tersendiri. Bahkan santap sahur juga mendatangkan keberkahan. Makanya diusahakan untuk tidak melewatkan waktu sahur dan bertambah keberkahannya dengan santap sahur bersama keluarga.

  • Shalat Tarawih Ke Masjid

Sudah dua kali Ramadan, kita berada dalam kondisi pandemi. Tahun lalu, kita tidak bisa melaksanakan shalat tarawih di masjid. Tahun ini, pemerintah melonggarkan dengan membolehkan shalat taraweh di masjid tapi tentu saja mengikuti protocol kesehatan dengan ketat, seperti mencuci tangan sebelum masuk masjid, menggunakan masker, dan tetap jaga jarak.

Baca Juga: Bepergian di Masa Pandemi, Jangan Lupa Bawa Barang Ini

Bagi anak-anak, shalat tarawih menjadi pengalaman seru. Mulai dari saling jemput, jalan bareng ‘ngabring’ ke masjid, dan setelah shalat tarawih bisa main bareng bersama teman setelah seharian lemeas karena puasa. Bagi orang dewasa, shalat tarawih berjamaah di masjid pun menjadi kesempatan untuk mendulang pahala yang berlimpah di bulan Ramada. Pihak DKM masjid pun biasanya mengadakan acara tadarus Al Quran bersama di masjid setelah shalat tarawih berjamaah.

  • Ngabuburit

Tradisi ngabuburit sudah ada sejak saya kecil. Kalau dulu, tidak banyak yang berjualan seperti sekarang. Ngabuburit biasanya dilakukan dengan cara bermain di lapangan, membaca buku di perpustakaan masjid. Zaman sekarang, tradisi ngabuburit dengan cara mencari takjil untuk buka puasa.

Jalanan pun ramai oleh orang yang berjualan menu takjil seperti kolak, pudding, jus, kelapa muda, minuman biba kekinian, aneka gorengan, dan berbagai jenis makanan lainnya.

  • Buka Puasa Bersama Keluarga

Seperti halnya sahur, momen buka puasa bersama di rumah juga meningkatkan kualitas kebersamaan keluarga. Sambil menunggu waktu berbuka, berkumpul di meja makan menunggu sajian buka puasa dihidangkan menjadi momen yang menyenangkan. Anak-anak yang berpuasa biasanya mengumpulkan aneka makanan untuk buka puasa.  Suara bedug dan adzan maghribmenjadi suara yang paling dinanti.

Baca Juga: Sumber Inspirasi Saat Jenuh

  • Buka Bersama Di Luar

Pada momen Ramadan, biasanya dijadikan kesempatan untuk berkumpul bersama teman-teman. Acara buka bersama banyak diselenggarakan di berbagai tempat makan, restoran, dan kafe. Makanya pas momen Ramadan begini, tempat makan biasanya ramai pengunjung yang akan buka bersama. Tidak jarang juga, keluarga besar sengaja berkumpul di restoran untuk buka bersama.

  • Saling Mengantarkan Makanan Khas Ramadan

Hidup bertetangga lebih terasa saat bulan Ramadan. Kebiasaan saling mengantarkan menu makanan untuk berbuka puasa menjadi tradisi yang selalu dirindukan. Sekadar membawa semangkung kolak ke tetangga sebelah, mengantarkan tumis cumi kepada tetangga depan, atau mendapat kiriman kue dari tetangga sebelah kanan.

Kurma juga banyak dijual saat bulan Ramadan. Hal ini karena sesuai dengan cara Rasulullah berbuka puasa yaitu dengan minum air hangat dan 3 butir kurma. Sehingga aneka jenis kurma akan banyak ditemukan di bulan Ramadan. Bahkan aneka makanan dengan bahan kurma seperti susu kurma, pudding kurma akan banyak dijual dan jadi menu untuk berbuka puasa.

Nah itu, beberapa hal yang dirindukan selama Ramadan dan menjadi tradisi yang memang unik dan hanya terjadi di bulan Ramadan.

rani yulianty

Dulu sempat menulis buku anak dan sudah menerbitkan sekitar 100an buku anak. Sekarang masih menulis satu dua buku anak dalam setahun. Lagi asyik ngeblog dan menikmati kegiatan ngeblognya, mau diundang event hayu, dikasih job review oke, nulis review tanpa embel-embel pesanan dari brand juga suka, kok karena merasa puas dengan produk yang dipakai. Suka jalan, suka jajan, suka anak-anak. Blog tentang anaknya ada di www.ceritaanakbunda.com

You may also like...

23 Responses

  1. Didik says:

    Tahun ini menjadi Ramadhan pertama bagiku di masa pandemi bersama keluarga. Tahun lalu masih di perantauan, ga bs mudik krn pelarangan dr pemerintah. Syukurnya, aku bs bertemu bersama keluarga setelah hampir 10 tahun merantau. Ke kampung halaman biasanya ya H-1 hingga H+7 lebaran. Jadinya ini momen berharga banget bg aku bs berkumpul kembali. Terlebih di bulan suci ini.

  2. Bener banget yaaa, kalau saya tahun ini bener2 sih beda nya. Tapi beberapa masih saya lakukan sih seperti ramadan sebelumnya seperti buka puasa sama keluarga, saling mengantarkan makanan. Hanya tidak ikut bukber lagi deh, sama pulang kampung.

  3. Momen ramadhan emang gak bisa dilupakan mba, apalagi di bulan ini selain kesempatan beribadah banyak jg berkumpul dengan keluarga

  4. Marfa says:

    Nggak kerasa sih sekarang sudah memasuki 10 hari terakhir bulan Ramadan, asli berasa cepet banget namun nikmat luar biasa karena masih bisa berbuka dengan keluarga, rasanya nikmat bertambah, Alhamdulillah masih bisa ngerasain tarawih juga

  5. diriku sendiri ngga berpuasa tapi momen ngabuburit selalu jadi happy apalagi pas hunting bukaan dipasar Juadah. Bisa pindah diberbagai tempat buat jajan setiap hari

  6. Hendra Suhendra says:

    Tukang bangunin sahur ini memang sering menuai pro kontra di masyarakat. Ada yang merasa terbantu, dan ada juga yang merasa terganggu. Jadi solusinya, tukang bangunin sahur keliling ini, bangunin orang seperlunya saja dengan alunan tabuhan yang merdu dan nggak buat keonaran (teriak-teriak nggak jelas). Kalau yang merasa terganggu, kan mungkin saja di dalam rumah itu ada anak bayi yang masih tidur atau orang tua yang lagi sakit yang fokus istirahat atau non muslim yang lagi tertidur nyenyak. Jadi saya kembaliin lagi ke masing-masing orang aja deh, hehehe…

    Yang jelas tradisi selama Ramadan ini akan sangat kita rindukan ketika Ramadan telah berlalu. Ini yang buat kita sedih dan kangen Ramadan. Nggak terasa ya, tau-tau udah masuk ke hari-20 aja….

  7. tahun ini nggak ada bedug sahur keliling
    biasanya tuh rame-rame aja orang patrol
    yaa mungkin kesadaran akan covid udah tinggi

    semoga tahun ini si covid selesai ya mbak, supaya suasana ramadhan bisa total seperti tahun-tahun sebelumnya

  8. Saya jujur selalu rindu suasana ramadan saat dulu masih tinggal di Makassar, Mbak. karena semua itu bisa saya rasakan. Dari dibangunkan sahur, sampai saling antar makanan ke tetangga. Makanya pas merantau ke Jakarta agak kaget. Termasuk tinggal di kampung orang tua, itu berbeda. Ya.. Ramadan yang selalu dirindukan.

  9. hani says:

    Dari semua hal-hal yang dirindukan, cuma satu sih yg engg terlalu rindu, yaitu bukber bareng orang kantor. Haha…
    Paling pas bukber yaa bersama keluarga di rumah sih…

  10. Riska Ngilan says:

    Nggak terasa ya beberapa hari lagi Ramadan akan usai, saya masih menikmati banget lantunan merdu orang yang ngaji di masjid maupun surau sepanjang malam.

  11. Jasmi Bakri says:

    Sayang ya, tahun ini masih sama kayak tahun lalu yang nggak bisa buka puasa bareng teman-teman di luar. Shalat Tarawih juga nggak serame sebelum pandemi. Paling seru sih denger orang banguni sahur yak. Banyak banget iramanya sekarang. hahahaha.. Di komplekku sering pakai gaya Mimi Peri. wkwkwkwk

  12. Lidya says:

    Banyak yang selalu dirindukan di bulan Ramadan ya, gak berasa sudah mau berakhir ya mbak. Semoga tahubn depan masih bisa meraskan Ramadan lagi tapi dalam kondisi yag gak pandemic lagi

  13. Ramadan memang punya banyak hal untuk dirindukan. Bahkan hal-hal yang sederhana sekalipun. Dan nggak kerasa, sebentar lagi ramadan akan berlalu, huhu bakal kangen banget sama aktivitas2 yang hanya ada di bulan ini.

  14. Diah Alsa says:

    di tempatku juga di awal-awal Ramadhan ada anak muda yang gantian bangunin sahur, ehh tapi makin hari udah hilang aja mereka, hihih.
    syukurnya kalau udah seminggu alarm tubuh juga udah jadi terbiasa bangun di jam yang sama, jadi bisa bangun cepat dan bergegas masak.
    saat Ramadhan memang suasana kekeluargaan jadi makin terasa, bisa kumpul makan bersama sekeluarga, seisi rumah, tahun ini juga spesial karena si Sulung kami sudah semaangat ikut puasa full 🙂

  15. Fenni Bungsu says:

    Selalu ada kisah dengan Ramadhan, karena memberikan banyak cerita berkesan yang nantinya akan selalu dirindukan kehadirannya kembali. Ramadhan sebentar lagi akan beranjak, semoga kita bisa berjumpa lagi dengan Ramadhan tahun depan ya

  16. Alfa Kurnia says:

    Bener banget, Mbak. Tradisi-tradisi itu yang selalu dirindukan di bulan Ramadan, selain nikmatnya beribadah puasa dan lain-lain tentunya. Sejak pandemi sayangnya banyak yang nggak bisa dilakukan yaaa. Semoga tahun depan kita sudah bisa lagi bukber, ngabuburit, salat tarawih di mesjid, dll.

  17. Artha Nugraha Jonar says:

    benar-benar seru memang di setiap bulan Ramadhan. Jadi keingetan waktu kecil dulu, pada saat ramadhan sering saling mengantarkan makanan antar tetangga. kalau sekarang kayaknya lebih banyak bukber ya, tapi itupun bukan dengan tetangga.

  18. Aku pernah tuh jadi bagian pembangun sahur. Di tempatku namanya lalar pas aku kecil, bawa kentungan bambu dan keliling kampung. Sahur yang mengesankan pake pepes ikan gabus buatan ibu, ditambah ngbuburit ke jalan raya liat penggilingan padi, aduh masa kecilku menarik banget hehe. Bikin kangen!

  19. Triani Retno says:

    Soal kentongan, TOA masjid , atau sejenis itu buat bangunin sahur, aku setuju nggak setuju, Teh.
    Nggak setuju kalo yang di TOA itu jejeritan teu pararuguh. Gitu juga yang nabuh kentongan keliling. Di kompleksku pernah ada anak2 dari luar kompleks keliling gitu. Tapi mereka sambil teriak ngebentak-bentak. Islam jadi terlihat sangar dan jauh dari damai.

  20. Momen Ramadhan memang selalu dirindukan ya… banyak kegiatan yang tidak bisa kita temukan di luar bulan Ramadhan. Semoga pandemi segera berlalu dan hal-hal yang dilakukan saat Ramadhan bisa semarak lagi

  21. Afifah Haq says:

    Ramadhan ini momen nya cuma setahun sekali, makanya jangan sampai dilewatin. Harus dinikmati setiap harinya di bulan Ramadhan.
    Pernah ngerasain Ramadhan di perantauan. Sahur dan buka bareng temen2, ga bareng keluarga, wah rasanya sedih banget tapi berkesan.

  22. Rahmah says:

    Ramadan yang selalu dirindukan bagiku adalah momen bersimbah air mata karena merasa jadi hamba bodoh dengan berbagai dosa
    Semoga tahun depan diberikan kesempatan lagi

  23. Heizyi says:

    Nah, rombogan pebangun sahur kalau di daerah rumahku sini namanya patrol mbak. Biasanya pake galon, gitu. Bangunin orang-orag untuk sahur

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *