Tempat Bekerja untuk Ibu Rumahan

 

tempat-bekerja-ibu-rumahan

Tempat Bekerja Ibu Rumahan. Salahย satu impian saya dulu adalah bisa bekerja atau menulis untuk blog di pojokan sebuah kafe dengan ditemani musik yang mengalun indah. Suasana kafe yang cozy, ditelani secangkir kopi dan sepiring camilan akan membuat betah berlama-lama bekerja dan tentunya ide mengalir dengan deras. Itu impian saya saat saya masih berstatus karyawan yang setiap hari harus bekerja di sebuah ruang yang serbakaku dan ritme yang monoton. Impian itu tetap terpelihara bertahhn-tahun. Apalagi saya saya bergabung dengan bisnis MLM produk kesehatan dan kecantikan, para upline sering pamer bekerja asyik di kafe.

Selain kafe, tempat impian saya bekerja di coworking space dengan internet full tanpa loading. Kebayang banget coworking yang suasananya fun dan nyaman dan interner bebas, bisa sepuasnya mencari ide di dunia maya. Alangkah bahagianya bisa berlama-lama bekerja di sana.

Saat saya memutuskan untuk berhenti sebagai seorang karyawan dan bekerja sebagai tenaga lepas, apakah impian saya tecapai? Hahaha, masih jauh, Marimar! Saya malah sibuk dengan urusan dapur dan sumur. Boro- boro bisa bekerja di kafe nannyaman dengan suguhan live musik atau coworking space dengan internet bebas, baru pegang hape buat nulis draft aja sudah diteriakan para bocah. Ada yang minta disiapkan makan, disuapin, minta mandi, belum lagi setumpuk cucian, dan pekerjaan lainnya yang kayaknya nggak selesai-selesai.

Fiuuh! Kayaknya bisa bernapas lega dan punya waktu untuk merenung dan mencari ide itu sulit. Saya tidak bisa bekerja di rumah karena di depan mata selalu ada kasur dan si adek yang minta dikelonin hingga mata pun rapat terbuai mimpi. Lalu, di manakah saya bisa bekerja?

Sejak resign, saya tidak punya laptop untuk bekerja. Saya mengandalkan hape untuk menulis draft tulisan, posting di blog, dan posting content di beberapa media sosial. Kelebihannya saya tidak harus riweuh menjinjing dan memanggul laptop ke mana pun pergi. Cukup buka hape sudah bisa bekerja. Kekurangannya, hape tidak seleluqsa laptop untuk diajak bekerja. Namanya hape pasti ada keterbatasan, apalagi hape ini sering saya pakai multitasking.

Keringkasan bentuk hape membuat saya bisa bekerja di mana pun, tidak hanya di rumah. Dan bagi ibu rumah tangga seperti saya, tempat yang nyaman untuk bekerja tanpa ada gangguan anak-anak yaitu saat menunggui anak-anak les dan sekolah.

Di rumah, saya sulit bekerja karena banyak gangguan dan pekerjaan rumah tangga yang minta diselesaikan. Sementara saat menunggu anak-anak les atau sekolah, saya khan cuma bengong. Kadang ngobrol sama sesama ibu penunggu lainnya, mereka juga sibuk dengan hape masing-masing. Jadilah, tempat les anak dan sekolah merupakan tempat yang tepat bagi saya untuk bekerja. Saat anak sibuk di dalam kelas untuk belajar, saya sendiri di luar kelas sibuk menulis draft tulisan, posting tulisan, blog walking juga. Kadang-kadang, pekerjaan tidak selesai, tapi saya senang karena sudah bisa melakukan pekerjaan sambil menunggu anak-anak.

Untuk saat ini, tempat saya bekerja selain rumah ya di tempat les anak dan sekolah anak. Lumayanlah sambil nungguin anak belajar, beberapa pekerjaan kelar. Mungkin impian saya bekerja di kafe atau coworking space tidak terjadi sekarang tapi saya yakin nanti akan ada tempat yang nyaman untuk saya bekerja.

rani yulianty

Dulu sempat menulis buku anak dan sudah menerbitkan sekitar 100an buku anak. Sekarang masih menulis satu dua buku anak dalam setahun. Lagi asyik ngeblog dan menikmati kegiatan ngeblognya, mau diundang event hayu, dikasih job review oke, nulis review tanpa embel-embel pesanan dari brand juga suka, kok karena merasa puas dengan produk yang dipakai. Suka jalan, suka jajan, suka anak-anak. Blog tentang anaknya ada di www.ceritaanakbunda.com

You may also like...

14 Responses

  1. Zefy says:

    kendala para mom ya mbak, aku tahu rasanya seperti apa hahaa…mirip2lah kita ya ๐Ÿ˜€
    aku yang anak 1 aja dah berasa keribetannya, semangat terus nulisnya mbak,
    btw ini tulisan pake hp toh? mantap

  2. yay semangat mbak.. walaupun kadang riweuh ada bocah bocah tapi salut deh ttep semangat mbak rani. semoga segera ada tempat yg nyaman untuk pekerjaannya ya mbaak

  3. April Hamsa says:

    Bisa ya kayak gtu mbak kalau dah jadi macan ternak hahaha ๐Ÿ˜€
    Aku tu suka gak nyaman kerja di tempat lain selain meja kerja di rumahku sendiri. Kyknya perlu pembiasaan aja, kalau anak2 dah sekolah mungkin jg terpaksa kudu gtu dropd pas nungguin nganggur yak hahaha

  4. Yulia says:

    hahaha.. sama kita Ran, tempat kerja di rumah, bisa nyambil ngawasih anak meski aku jarang nganter anak sekolah. Kebetulan sih sekolahnya deket rumah, tinggal ngedip wkwkwk.

    Tapi emang impian sih punya tempaty kerja yg khusus, biar fokus ya

  5. Jadi inget dulu waktu masih nganterin anak les. Waktu itu saya juga lebih suka baca buku atau nulis lewat hape, kalau gak ada teman ngobrol. Tapi kalau sudah ada buibu lain, kadang suka diajak ngobrol ngalor ngidul hihihi
    Bagi saya, sudut meja kerja di rumah adalah tempat ternyaman untuk bekerja.

  6. Jiah says:

    Aku juga ingin punya tempat kerja sendiri, tapi ya belum bisa. Hampir kaya Mbak Rani, kadang sibuk ini itu dan ribet jinjing laptop. Akhirnya pakai hp deh buat kerjanya dan di mana saja

  7. Bisa ya kak bekerja ditempat les anak gitu? Apa tidak terganggu tuh bila si anak nyamperin kaka gitu? Tapi kebanyakan bekerja di coworking space sih rata rata orang

  8. Eny kadinda Aprilya says:

    Wah keren mba.. bisa memanfaatkan waktu bgt, disela2 anak lagi les tetep bisa nulis . Acung jempol dong hhe semangat terus hhi

  9. Kalo kerjaan di rumah beres ya berangkat ke kafe. Dinyamanin aja. Aku pun kuat kok kalo berangkat ke kafe sendiri. Hahaha

  10. Dian Ravi says:

    Aku pernah numpang kerja di perpusnas sama Mude, hampir tiap hari kami bawa laptop. Tapi ternyata lama-lama capek. Sebenernya enak di rumah sih, tapi kubutuh sudut nyaman secantik cafe kali ya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *